Nasi Pecel Madiun Jl. Hariangbanga

Kita tinggalkan dulu hiruk pikuk kampanye Pemilu yang tengah berlangsung. Mari kita pikirkan soal…. makanan. Ho..ho, soal makanan tidak akan pernah habis-habisnya untuk dibahas. Sesulit apapun krisis hidup yang melanda, separah apapun masalah yang dihadapi, setiap orang tetap perlu makan. Maka, bisnis makanan tidak pernah kenal krisis.

Sejak dulu saya senang makan nasi pecel. Kalau di Padang namanya pical, tapi intinya sama saja dengan pecel di Jawa, yaitu aneka sayuran yang sudah dikukus lalu disiram dengan kuah kacang pedas. Makan nasi dengan pecel sangat nikmat, apalagi dalam keadaan panas, selain itu murah lagi. Di Jawa Timur, nasi pecel adalah makanan khas yang sudah mendarah daging.

Pecel yang terkenal adalah pecel Madiun. Sebenarnya Kediri juga terkenal dengan pecelnya, tapi di Bandung entah kenapa pecel Madiun lebih populer, nggak tahu ya kalau di Jawa Timur apa pecel Madiun juga sudah menjadi trade mark.

Di Bandung cukup banyak yang menjual nasi pecel. Pergilah ke jalan dekat Gasibu, setiap hari ada orang Madiun yang menjual nasi pecel dengan mobil carry. Kalau hari Minggu pagi ada beberapa warung dadakan yang menjual nasi pecel.

Tapi semua nasi pecel itu masih kalah enak dengan yang satu ini. Kata rekan senior saya, Pak Mary Handoko, nasi pecel di Jalan Hariangbanga itu yang asli, rasanya persis sama sepertu pecel di Madiun sana. Bagi yang tidak tahu dimana Jalan Hariangbanga, Jalan Hariangbanga itu adalah sepotong jalan ke arah Unisba Jalan Tamansari, kalau mau ke sana bisa dari Unisba atau dari Jalan Purnawarman belok ke kiri. Kedai yang menjual nasi pecel Madiun ada di sebuah rumah kuno peninggalan Belanda di pertigaan jalan.

Karena Pak Mary orang Madiun asli, saya sih percaya saja. Selera orang Madiun soal pecel pasti tidak salah, bukan? Ketika ada kesempatan melewati Jalan Hariangbanga, saya sempatkan singgah di sana untuk membeli satu bungkus nasi pecel. Satu porsi nasi pecel harganya Rp 7.500 (mahal juga ya), jika ditambah ayam goreng atau lauk yang lain harganya bisa belasan ribu. Selain nasi pecel, kedai ini juga menjual rawon, rujak cingur, dan aneka masakan Jawa Timur lainnya.

Nih foto nasi pecel madiun + telur asin + kerupuk (kata teman saya, orang Jawa makan nasi ‘wajib’ pakai kerupuk):

dsc00417

Rasanya? Memang berbeda dengan yang di Gasibu, hanya saja kurang pedas, saya masih lebih suka nasi pecel di Gasibu. Soal selera tiap orang bisa saja berbeda.

Tulisan ini dipublikasikan di Makanan enak. Tandai permalink.

28 Balasan ke Nasi Pecel Madiun Jl. Hariangbanga

  1. Oemar Bakrie berkata:

    Wisata kuliner nih Pak Rin … Saya sudah lama lihat spanduk / papan nama pecel Madiun yg di Jl. Hariangbanga itu, tapi belum sempat mencobanya, cuma lewat saja. Sebagai orang lahir dan besar di Madiun dan Surabaya rasanya perlu juga tuh nyoba, apalagi ada juga makanan khas Jawa Timur lainnya.

    Thanks for sharing Pak !

  2. Arie berkata:

    Pernah nyoba Pak, tapi kok ada daun yang rasanya pahit banget…
    Saya ga tau apakah itu memang rasa aslinya, atau memang lagi sial saja… =)

  3. Catra berkata:

    Sepertinya enak pak, saya jadi pingin coba nih, di gasibu. Tapi pical di padang pake mie pak, disini sayuran tok aja. saya paling doyan sama pical inyak di pasar alai, pernah coba pak?
    teman2 saya di universitas lain jurusan IF banyak memakai diktat bapak, pada nanyain. :mrgreen:

  4. Bikin ngiler aja nich … jadi susah kan air liur menuntut he he

  5. rinaldimunir berkata:

    @Omar Bakri: saya sering nulis soal kuliner Pak, tapi semuanya tradisionil, karena saya memang sukanya masakan kampung.

    @Arie: daun pepaya kali, Ri?

    @Catra: pasa alai? wah, alun pernah kasitu lai Cat. Tentang diktat saya, silakan saja dipakai, dicopy, disebarkan, tanpa perlu harus bayar, karena maksud ditulis diktat itu untuk mempermudah pembelajaran mahasiswa Indonesia (tidak hanya ITB saja).

    @Ersis: iya mas, makanya ayuh ke sana, mas

  6. Abdul Karim berkata:

    Salam, apakabar bang R, ngga sengaja saya nemuin blognya, ngomong2 tentang pecel-sekarang sering jadi menu sarapan saya tiap pagi-saya tinggal di babat lamongan di pinggiran bengawan solo, tapi kerja sambil kuliah s2 di semarang

  7. dwinanto berkata:

    Sebenarnya penasaran dengan rasa rujak cingur, belum pernah merasakan langsung,. :)

  8. Rinaldi Munir berkata:

    @Abdul Karim: Halo Karim, kenapa kok bisa ‘nyasar’ sampai di Lamongan? Saya kira masih di Muthahari.

  9. xinuc berkata:

    @ arie: Daun pisang nya jangan dimakan…

  10. Abdul Karim berkata:

    keluarga (istri+anak2) tinggal di lamongan, istri saya guru MTs N di Balen Bojonegoro. Saya ngajar di semarang sambil kuliah s2 di pendidikan matematika Univ negeri semarang

  11. debbie berkata:

    wah, nasi pecel hariangbanga ini bener2 top markotop!!!!!

  12. Diles berkata:

    Nasi pecel disini paling oke rasanya…pembuatannya juga bersih..lebih terjamin drpd yg digasibu atau di pinggir2 jalan lain..dijamin g rugi dehh..sy sudah langganan sejak lamaa..hehehe…

  13. hosanovic berkata:

    Di hariangbanga ga cuma nasi pecel nya yang mantap, menu yg lain juga tidak kalah enaknya…sehat pula. ada ayam lengkuas, ayam merah, rawon dll…cocok d lidah n ga nyesel lah makannya

  14. Frans berkata:

    Wah yang ini memang nasi pecel madiun-nya paling mantap…pokoe maknyusss… Di jamin nambah…. Sy sudah berkali-kali ke sana… Pokoknya top deh rasanya…lebih higienis pula…
    Selamat mencoba bagi yg ingin mencobanya dijamin gak nyesel deh..

  15. debbie berkata:

    Oh saya jadi lupa, begitu melihat komentar2 yang lain saya jadi ingat kenapa pecel ini spektakuler…..kedai ini tidak menggunakan msg!!!!! bayangkan, bisa enak tapi gak pake msg, spektakuler bukan?

  16. Denny berkata:

    Hmmm….jadi laperr, yang satu ini wajib dikunjungi loh, terutama mereka yg dateng dari jakarta, selain mereka shopping ke FO, pecel madiun ini juga perlu dicoba……makyus tenan mungkin bentar lagi kedai ini bakal masuk “Jalan Sutranya” Pa Bondan….oyah selain pecel madiunnya yg mantap jangan lupa cobain Es Jeruk racikan chef Dodo..dijamin bikin nagih, satu hal yg buat kedai ini beda…yaitu bebas MSg…tul gak Mba deb? =D

  17. Ima berkata:

    Iyah… Pecel Madiun emang Mak Nyuusss…!!!
    Nah skalian numpang jualan niy..
    Kalo temen2 ada yg pengen Pecel Madiun tapi pulang ke Madiun kejauhan, pesen ajah..
    Saya jual “Sambel Pecel Asli Madiun Cap Bambu Kuning” dijamin rasanya Madiun Bangeeettt…!!!
    Harganya juga terjangkau… Kebetulan saya berlokasi di Jakarta…

    Mampir ajah di : http://tokonyaima.co.cc

    Makasih… :)

  18. Teguh berkata:

    Sebenernya di Jakarta juga udah terkenal lho nih nasi Pecel.. lokasinya sebenernya strategis banget di tengah kota.. tapi orang jakarta kan biasanya ga tau jalan… padahal pasti udah pernah ngelewatin.. malah ya.. ada beberapa temen yang ada di australi n jogja udah pada denger juga tentang pecel madiun yang satu ini.. untuk orang2 jakarta.. sabtu siang wajib mampir… bosen juga kan ama makanan2 yang itu2 aja…

    selamat mencoba…

  19. utut berkata:

    Macem2 Pecel di Jawa Timur Mas, saya Sharing ya yang ada di Bandung…

    1.Pecel Jogja – Simpang Dago (depan toko Bahagia)
    2. Pecel Kediri – Taman Lansia (sebelah musium kantor Pos)
    3. Pecel Jombang – Gasibu (Sebelah Ayam Kresmon)
    4. Pecel Madiun – Gelap Nyawang (samping D’Plot)
    5.Pecel “jawa timur” (kurang tematik) – Belakang Kampus ITB, 2 petak di timur pintu parkiran perpus)
    6.Pecel Madiun Cabang – Plesiran (depan kosan cewe warna oranye)
    7.Pecel Madiun lagi – JlHariangbanga
    8.Pecel di warung makanan jawa timur-jalan riau samping suis butcher

    Tapi aku paling suka yang Pecel Jombang di Gasibu Mas, Paling enak… :D

    Hehe, semoga membantu
    Salam, Penggemar Pecel Jawa Timur…

  20. bambang berkata:

    waktu tinggal di balikpapan pecel madiunnya ueenak….
    Sekrang tinggal di bandung, mau cari ah….

  21. Luna berkata:

    di jaksel ada yg manteb en murmer.. namanya waroeng d’jawir
    menu utama sego pecel nganjuk + bothok lele.. sambelnya puedess..muantebbb jaya ;)

    recommend banget

  22. Fran berkata:

    berapaan harganya satu porsi untuk pecel madiun rata-ratanya????

  23. aryo danang berkata:

    pingin coba, enak apa ga, kangen nih makan pecel

  24. machfudi berkata:

    ass.wr.wb semoga sehat terjaga semuanya sebelumnya maaf saya sekolah STM tidak sampai punya ijasah terbentur biaya dan saya seorang seniman melukis ya tukang foto ya tukang batu mengamen juga pernah tukang pijat menolong orang terkilir pernah tukang listrik juga pernah dan penjahit 6 tahun jadi tukang pokoknya semuanya termasuk kerja di pabrik funiture import juga pernah sampai tangan saya tertembak paku i ukuran 30 mm tidak terasa dan juga saya senang membaca apa saja termasuk komik memang dari sekolah dasar orang tua saya meninggal ibu saja dan ibunya saya guru mengaji sedikit banyak tentang agama saya tahu oh ya tentang kesehatan saya perna join dengan teman saya buka praktek mantri di desa dan sedikit banyak saya perna membacanya

  25. trisno berkata:

    emang enak si.. sbg org madiunan setuju.
    tp coba yg disini omahpecel.com… daerah antapani Jl. Kuningan raya 16 atau samping telkom japati.. uuenaakkk tenan

  26. Rizal berkata:

    kapan2 kalau lewat ke Madiun, saya cobain ah.. :)

  27. dhea berkata:

    Saya sekarang lagi di pecel madiun hariangbanga.
    KECEWA.
    Ngga seperti yang diharapkan. Kalah rasa & pelayanan sama nasi pecel di pinggir jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s