Makan Mie Goreng di Gampoeng Aceh

Kemarin anak saya yang sulung pesan minta dibelikan mie goreng Aceh. Baiklah, dia memang sangat suka makan mie goreng Aceh ini. Pulang dari ITB jam 17.00 saya segera meluncur menuju kedai Gampoeng Aceh yang terletak di jalan Dago di samping Hotel Holiday Inn Bandung. Gampoeng artinya kampung, jadi Gampoeng Aceh maksudnya kampung Aceh. Di Bandung cukup banyak kedai mie goreng khas Aceh, salah satunya Gampoeng Aceh itu. Saya mencatat kehadiran pedagang mie goreng Aceh mulai menjamur di kota Bandung pasca tragedi tsunami yang memilukan di akhir tahun 2004. Sejak itu nama Aceh menjadi terkenal di seluruh dunia, dan sejak itu pula ekspansi perantau dari Aceh ke kota Bandung cukup besar jumlahnya.

Kedai Gampoeng Aceh dirancang seperti kafe. Banyak anak muda suka mangkal di sana, apalagi pada malam minggu. Maklumlah lokasinya di Jalan Dago yang terkenal sebagai tempat nongkrong anak muda setiap malam, khususnya pada akhir pekan.

Macam-macam makanan khas Aceh yang dijual di sana. Ada martabak Aceh (yang sebenarnya mirip dengan telur dadar), roti cane, gulai kari, dan sebagainya. Nah, saya mau makan roti cane (canai) dulu ah sebelum pulang. Roti cane adalah roti khas India/Timur Tengah. Roti ini dimasak di atas wajan datar, ketika hampir matang roti tersebut digebuk hingga pipih. Hancur deh, tapi disitu pula nikmatnya. Rasanya agak asin. Roti cane bisa dimakan dengan gulai kari, atau kuah sop. Tetapi sekarang variasi pendamping makan roti cane sudah lebih bervariasi, bisa pakai keju, coklat, dan sebagainya, mengikuti selera anak muda zaman kini. Karena saya ingin makan roti cane saja tanpa embel apapun, maka pelayan menyediakan gula pasir jika ingin rotinya terasa agak manis.

Di Padang juga ada roti cane semacam ini, biasanya dijual pada pedagang martabak mesir/martabak Kubang. Sekarang pedagang martabak Kubang ada di mana-mana. Di Jakarta martabak Kubang yang terkena di Jalan Saharjo sehingga sering disebut Kubang Saharjo. Kalau di Bandung martabak kubang ada di Jalan Terusan Jakarta (baca tulisan saya terdahulu tentang martabak Kubang di Bandung).

Makan roti cane tentu tidak lengkap tanpa minum. Nah, saya minta dihidangkan minuman khas Aceh yang bernama es timun. Es timun terbuat dari serutan buah ketimun (Sunda: bonteng), diberi air, gula, dan es batu, ahhhh… segar rasanya.

Dulu semasa kecil di Padang saya sering minum es timun. Biasanya es timun dibuat orang pada bulan puasa sebagai minuman pembuka puasa. Jadi terkenang masa kecil nih…

Nah, mana pesanan anak saya? Oh, ini dia sudah datang, mie goreng Aceh. Mie goreng Aceh adalah mie goreng yang dicampur dengan sayur tauge dan dimasak dengan bumbu khas Aceh. Saya pernah baca bahwa di Aceh sendiri makanan mie goreng ini sudah menjadi makanan sehari-hari. Rasa mie goreng Aceh sangat khas, mienya bulat dan berukuran cukup besar. Mantaplah pokoknya. Selain mie goreng juga ada nasi goreng khas Aceh, cuman saya lebih suka mie goreng daripada nasi goreng. Nasi gorengnya agak kering, masih kalah dengan rasa nasi goreng khas Minang/Padang di Pasar Simpang dago. .

Yuk, ah, saya mau pulang dulu. Anak saya di rumah tentu sudah menanti-nanti mie goreng Aceh kesukaannya. Jika ingin lebih lengkap, pulang ke rumah melewati Jalan Aceh yang rindang dan sejuk. Nama Aceh memang sudah melekat di hati orang Bandung sejak zaman dulu, sampai-sampai diberi nama jalan di wilayah kota yang banyak bangunan militernya.

Tulisan ini dipublikasikan di Makanan enak, Seputar Bandung. Tandai permalink.

20 Balasan ke Makan Mie Goreng di Gampoeng Aceh

  1. arifg berkata:

    Pak, melihat sekilas bidikan foto mie aceh (kebetulan istri saya ada turunan aceh), agar berhati2…karena kontak langsung antara mie dengan casing-nya yg nota bene terbuat dari stereofoam. Dikhawatirkan akan terjadi reaksi yg tdk baik/higienis dan akhirnya menjadi carsinogenic..Maaf ini hanya sekedar saran :)

  2. Ali Akbar berkata:

    Sepertinya saya belum pernah makan masakan Aceh, Pak. Cuma kalo martabak kubang sih sudah. Kalau ke Jalan Saharjo, saya malah lebih sering pesan roti canai dan kari kambing. :D

  3. rizky berkata:

    Saya sering lewat tempat ini tapi nggak pernah mampir kesana, mungkin saya bisa coba lain kali. Saya paling suka sama roti cane yang memiliki tekstur menarik.

  4. Momogi berkata:

    Mau coba aaahhh :D

  5. 2persen berkata:

    Menu yang bikin saya kangen balik lagi ke sini adalah mie rebus udang atau mie rebus kepiting dipadu dengan kopi tarik panas. Klo malam minggu, sebaiknya pesen cemilan seperti roti cane duren buat nongkrong dan berlama-lama di sini sambil nobar siaran liga Inggris (apalagi klo yang maen MU) hehehe..

  6. Mie gorengnya patut di coba nih, es nya juga seger banget kayaknya

    Baju Bali Murah

  7. Riki Akbar berkata:

    kayaknya bapak harus coba mie aceh cie rasa loom di daerah buahbatu pak….
    menurut saya sih rasanya lebih nendang di situ…
    dan suasana acehnya lebih terasa, soalnya dijadikan basecamp anak2 aceh perantauan yang kuliah di STT Telkom (promosi almamater :malu)

    salam kenal pak :p

  8. TUC berkata:

    Nice article.

  9. Ping balik: Berkunjung ke Banda Aceh (4 – Habis): Dari Mie Razali Hingaa Ayam Tangkap « Catatanku

  10. khadijah berkata:

    salam…saya khadijah pelajar upsi..ingin bertanya dengan tuan adakah tuan yang menulis kajian ttg”tahap penggunaan multimedia dalam kalangan pensyarah-pensyarah institusi di sumatera barat?
    kalau ya …bolehkah saya bertanya lebih lanjut ttg kajian tuan.

  11. Puteri berkata:

    waa terimong genaseh sdh ngepostkan mie aceh,.. pngen mkan tiap hari mie’a,. di aceh jg byak loh mkanan yg ada nma bandung’a ,. :D

  12. Aneuk Aceh berkata:

    Pajan tajak lom u bandung nyoe jak rasa mie aceh .. ( Kapan y da waktu ke bandung mau makan mie aceh )

  13. rahmat berkata:

    mantap tat lagoe,,, gampong aceh di bandungggg,,,,nyoe mantap that

  14. ajib bosz mie goreng aceh nya+teh tarik nya

  15. Emang gimana rasanya boss…pedas ga ya??

  16. lebih nendang mie aceh punya Cie Rasa Loom di Buah Batu, dengan harga yang sama lebh maknyus :D

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s