Sepenggal Potret Kehidupan di dalam KRD Cicalengka – Padalarang

Naik kereta api adalah kesenangan anak-anak. Hari Minggu kemarin anak saya minta jalan-jalan naik kereta api. Di kawasan Bandung Raya ada kereta api komuter yang bolak-balik dari Padalarang ke Cicalengka. Jarak Padalarang ke Cicalengka cukup jauh, barangkali sekitar 30 km lebih. Kereta api sangat berjasa bagi para pelaju yang rumahnya di pinggiran Bandung tetapi bekerja di kota Bandung. Tarifnya sangat murah, hanya Rp1000 per orang. Hampir tidak bisa dipercaya harga karcis kereta api semurah itu baik untuk jarak jauh maupun jarak dekat. Kalau mau yang sedikit lebih nyaman bisa naik kereta api patas yang harga karcisya Rp4000 atau KA Baraya Geulis yang Rp8000. Namun harga karcis kereta api itu masih tetap jauh lebih murah dibandingkan naik angkot yang mungkin menghabiskan ongkos Rp15.000 lebih plus kemacetan yang menjadi-jadi pada hampir semua jalan di dalam kota dan pinggiran kota Bandung.

Harga karcis yang sangat murah itu sebanding dengan pelayanan kereta yang seadanya dan terkesan seperti kurang diperhatikan oleh PT KAI. Gerbong kereta sangat kotor, jorok, bau, dan penuh sampah. Para pedagang kaki lima, pengamen dan pengemis bebas masuk ke dalam kereta. Tetapi, justru disitulah seninya naik kereta api ekonomi, kereta api kelas rakyat. Kalau anda ingin melihat potret kehidupan bangsa ini, maka sesekali naikilah kereta api ekonomi. Sepanjang perjalanan banyak cerita kehidupan yang mengalir begitu cepat, bagaikan mosaik-mosaik yang direkatkan ke dalam sebuah bingkai.

Saya mengajak anak-anak naik kereta api ekonomi ini. Biarlah nanti mereka melihat seperti apa potret kehidupan di sana. Kami naik KRD ekonomi dari stasiun Kiaracondong, stasiun ini paling dekat dengan rumah saya. Stasiun Kiaracondong adalah stasiun kelas 2 yang dikhususkan untuk kereta api ekonomi.

Jam sepuluh pagi KRD ekonomi datang dari arah Cicalengka. Gerbong kereta sangat padat dengan penumpang. Penumpang berjejalan di dalam gerbong, sebagian besar hanya bisa berdiri. Banyak penunpang yang naik dan banyak pula penumpang yang turun. Saya pun bersama anak-anak hanya bisa berdiri.

Meskipun padat, tetapi di dalam kereta selalu ada tempat bagi pedagang asongan, pengamen, dan pengemis untuk mencari rezeki. Naik kereta ekonomi berarti harus berlapang dada dengan mereka. Di sela-sela penumpang yang berdesakan mereka menarik-narik dagangannya yang diletakkan di atas gerobak beroda. Para pedagang itu sangat kreatif dengan menggunakan roda, sehingga barang dagangan tidak perlu dipikul.

Kegigihan para pedagang asongan dalam menjajakan dagangannya patut diacungi jempol. Pernah ketika saya naik KRD sebelum ini, seorang pedagang salak mula-mula menawarkan 20 biji salak Manonjaya (Tasikmalaya) seharga sepuluh ribu. Tidak ada penumpang yang tertarik membelinya. Tetapi dia tidak putus asa. Ketika dia kembali lag, dia menawarkan salaknya lagi, kali ini 30 biji dengan harga tetap sepuluh ribu. Penumpang tetap tidak bergeming. Setelah bolak balik ke gerbong lain, dia datang lagi, kali ini dia menawarkan empat puluh biji salak seharga sepuluh ribu. Aha, akhirnya ada penumpang pun tertarik membelinya. Ha..ha..ha, kalau saja penumpang itu mau bersabar sedikit menunggu pedagang salak itu kembali lagi, mungkin jumlahnya bisa bertambah lima puluh biji salak dengan harga yang sama. Saya pun tersenyum geli membayangkan ulah pedagang salak ini.

Kereta terus melaju, tetapi jalannya tidak bisa cepat. Pada setiap stasiun antara kereta berhenti menaikkan dan menurunkan penumpang. Pengamen dan pedaganga asongan tak henti-hentinya lalu lalang. Tiba-tiba datanglah seorang anak muda yang berjalan dengan cara merangkak. Badan dan pakainnya kotor sekali. Dia membawa sebuah sapu. Sapu itu terus disorong-sorongkannya ke lantai gerbong untuk mendorong sampah yang berserakan. Sekali-sekali dia berhenti lalu melakukan gerakan dengan tangan seperti orang minta minum dan makan. Tahulah saya maksudnya, ternyata dia mengemis meminta uang buat minum atau makan. Kasihan sekali. Beberapa penumpang memberikan uang ala kadarnya.

Stasiun Bandung, Ciroyom, Andir, Cimindi, Cimahi, Gadobangkong telah dilewati. Melewati stasiun Ciroyom kita akan menemui bau yang menusuk hidung. Bau busuk dari pasar ikan di Ciroyom memenuhi gerbong kereta yang terbuka. Akhirnya kereta sampai di stasiun Padalarang. Ini adalah stasiun terakhir tempat perhentian. Saya dan anak-anak segera turun. Tidak bisa berlama-lama kami di staisun ini, sebab kereta akan berangkat lagi ke Cicalengka. Saya segera membeli karcis yang harganya tetap seribu rupiah.

Baru turun lima menit ternyata kereta sudah dipenuhi penumpang. Ini suatu tanda bahwa antusiasme masyarakat urban untuk naik kereta api sangat tinggi, karena kereta api rakyat semacam ini tarifnya sangat murah dan bebas dari kemacetan.

Seperti dalam perjalanan pergi, dalam perjalanan pulang ini penumpang disuguhi kembali potret yang sama, yaitu lalu lalang pedagang asongan, pengamen dan pengemis. Kali ini penumpang tidak sepadat dari Kiaracondong sehingga para pengamen lebih leluasa dalam mencari makan.

Pada pedagang buah pun ikut meramaikan kereta dengan buah mangganya.

Hujan deras ikut menemani selama perjalanan. Kereta terus melaku menyinggahi stasiun-stasiun kecil. Penumpang naik dan turun. Hidup itu seperti perjalanan kereta api, ada yang datang dan ada yang pergi. Kita berangkat dari suatu tempat dan akhirnya harus berhenti untuk turun. Selama dalam perjalanan kita menemukan banyak manusia dengan aneka ragam tingkah polah dan nasibnya. Perguliran nasib hanya Allah yang tahu.

Tulisan ini dipublikasikan di Cerita perjalanan, Seputar Bandung. Tandai permalink.

10 Balasan ke Sepenggal Potret Kehidupan di dalam KRD Cicalengka – Padalarang

  1. dinoyudha berkata:

    Sering melihat dan merasakan kondisi seperti ini, namun tak sempat terpikirkan untuk membaginya dalam tulisan…

  2. Vina Listiawati berkata:

    Saya pernah melihat pedagang yang masuk lewat jendela yang berlubang saat melakukan perjalanan kuliah lapangan, kebetulan kami menggunakan kereta ekonomi. Sesuatu yang sebelumnya hanya saya lihat di televisi. Saya merasa terenyuh, melihat usaha mereka mencari uang untuk menyambung hidup.

  3. alrisblog berkata:

    Kita apresiasi harga murah karcis dengan menjaga gerbong yang kita tumpangi dengan hal-hal kecil, misal tidak buang sampah sembarangan.
    Saya yakin harga itu adalah subsidi pemerintah tepat sasaran.

  4. ochin berkata:

    tak jauh beda dengan potret kereta ekonomi jarak jauh, dan memang benar, potret rakyat indonesia ada di dalamnya… saya pun sering menemuinya dalam perjalanan jkt – kediri, kediri – jkt

  5. Idho berkata:

    tanya pemerintah Indonesia,,, kenapa memillih memajukan transportasi jalan raya dan kenapa banyak investor jalan tol dari jepang. padahal jalan raya itu identik dengan kendaraan yg bisa dimiliki pribadi. dan mobil buatan jepang ada banyak dijual di Indonesia.

    padahal Jepang sendiri lebih memajukan transportasi massal seperti kereta dibanding jalan raya.

    memang susah kalau dah politik gini. susah maju perkereraapian indonesia. beda dengan pemikiran transportasi penjajah. lebih memajukan transportasi massal seperti kereta. lihat saja eropa.

  6. jerietea berkata:

    memang benar lah adanya bila kita ingin melihat kehidupan (maju-mundurnya) sebuah bangsa maka lihatlah transportasi negara tersebut.Dan itulah potret kehidupan bangsa kita yang sesungguhnya..bukan kehidupan artis atau sinetron yang hampir tiap hari mewarnai layar kaca televisi kita setiap hari. I like this pa..d^_^b atas tulisan nya mengingatkan kembali arti sebuah kehidupan yang sebenarnya..(Inspiratif).

  7. Teu Bandung berkata:

    Aku sendiri juga sering jadi penglaju KRD antara Bandung-Cimahi bolak balik hampir setiap minggu dua kali,,,
    Keaadaannya ya seperti yang diuraikan seperti diatas,, tapi mau bagaimana lagi,,
    Didalam KRD memang terdapat berbagai macam manusia yang terdiri dari berbagai macam latar belakang pula tentunya.
    Memang ada nuansa tersendiri bila naik KRD Padalarang-Cicalengka ini

    ^_^

  8. kenshin berkata:

    SEKARANG PEDAGANG ASONGAN DILARANG MASUK KRD EKONOMI AC YA.
    KEMAREN KONDEKTUR DAN SATPOL MARAH ASONGAN HARUS TURUN TIDAK MASUK BAGUS MAMPUS!!!

    TIDAK SEPERTI JANGAN SELAGI ASONGAN TERUS JLN BALIK TRUS PUSING

  9. kenshin berkata:

    SEKARANG KRD EKONOMI AC 1 500 RP MENJADI KENAIKAN 5000 RP BANDUNG-CICALENGKA.
    SEHARUS BAGUS JAGALAH BERSIHAN NO SMOKING DAN NO ASONGAN…

    BISA HARUS TEMBAT NOMOR DUDUK KRD EKONOMI JARAK PADALARANG-CICALENGKA JADI 8000 RP..

  10. Fauzi berkata:

    Bagus, ulasannya. Sesuatu yg selama ini mungkin luput dari pengamatan kita. Saya nanti kalau ke Bandung pingin juga mengikuti salah satu rutinitas kehidupan masyarkat kita yg mungkin buat sebagian kurang menarik untuk di cermati.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s