Menikmati Serabi Solo di Bandung

Ini lagi-lagi tentang makanan enak. Mumpung belum mulai puasa nih, jadi bisa membahas soal makanan tanpa khawatir tergoda, he..he. Tapi, kalau kalian membacanya pada siang hari bulan Ramadhan, jangan salahkan saya kalau kepingin ya.

Saya sering lewat Jalan Ahmad Yani, persisnya yang dekat IBCC itu. Di jalan ini ada sebuah toko yang menjual makanan serabi. Serabi? Sudah biasa atuh, di Bandung kan banyak yang menjual serabi di pinggir-pingir jalan pada pagi hari. Tapi, serabi yang ini lain, serabi khas kota Solo. Namanya serabi Notosuman. Aslinya memang ada di kota Solo, tetapi cabangnya juga ada di Bandung. Di Bandung banyak orang Solo rupanyai.

Saya masuk ke toko ini. Di dalam toko tersaji tungku memasak serabi dengan cetakan-cetakan kecilnya yang terbuat dari logam, persis seperti serabi di Bandung.

Lalu kue serabinya mana? Oh, ini dia rupanya di atas nampah. Ternyata serabi kota Solo itu bentuknya lebih tipis, warnanya putih. Memakannya tidak perlu pakai kuah, sebab serabinya sendiri sudah manis. Rasanya? Wah, rasa kelapa mendominasi karena memang campuran santan dan kalapanya lebih dominan. Pokoknya enaklah. Harganya Rp 11.000 untuk paket kotak kecil yang berisi 5 buah serabi. Menurut saya harga segini agak mahal ya.

Menurut yang punya toko, serabi ini dinamakan serabi Notosuman karena nama pemiliknya di Solo adalah Bapak Notosuman. Bagi saya koto Solo punya kenangan tersendiri. Saya jadi terkenang waktu dulu jalan-jalan ke Solo. Terakhir saya ke kota ini pada tahun 1991 usai sidang Tugas Akhir. Beberapa tempat saya kunjungi di kota ini, Pasar Klewer yang terkenal, kraton Surakarta, lalu kampus UNS yang luas itu. Sambil melamun di tepi sungai Bengawan Solo di kampus UNS, saya membayangkan bagaimana Gesang mendapatkan inspirasi dari sungai ini ketika membuat lagu Bengawan Solo yang terkenal itu. Atau, terkenang dengan lagu keroncong Solo di Waktu Malam Hari yang didendangkan oleh Mus Mulyadi dengan irama mendayau-dayu.

Ealahhhh, kok jadi ngelantur dari serabi ke kenangan kota Solo ya…..

Tulisan ini dipublikasikan di Makanan enak, Uncategorized. Tandai permalink.

30 Balasan ke Menikmati Serabi Solo di Bandung

  1. arifromdhoni berkata:

    Serabi Notosuman memang mahal, pak. Tapi banyak yang suka :)

  2. Catra berkata:

    jadi laper nih pak… oh ya pak, terima kasih banyak ya pak, sudah menyempatkan diri hadir untuk menyambut calon UKM 2008.

  3. noi berkata:

    Serabi Notosuman kesukaan saya di Solo tercinta tuh, Sampai di Jakarta pun, saya tetap memburunya, :) untungnya di BSD ada serabi Notosuman.

  4. Monang Setyawan berkata:

    Serabi Notosuman itu ternyata ada di mana-mana pak. Di deket kos saya di BSD pun ada. Saya kurang tahu pasti selisih harga cabang dengan pusatnya pak, tapi seharusnya memang lebih mahal.

    Hihi, jadi inget dulu pas naik kereta dari Jakarta ke Bandung bareng pak Rin, pak Rin nyanyi lagu “Solo di Malam Hari” itu tapi saya gak kenal lagunya.

  5. hendr gunawan berkata:

    aku juga punya kenangan yang namanya seabi dulu buanget waktu SD aku suka beli tiap hari disamping rumah mmmmmmmmm jadi pengen coba buat sendiri ada yang punya resepnya? emali ya ke gunawan_02@yahoo.com thanks

  6. Arie berkata:

    Yah, manis…
    Kirain asin Pak. Hehehe…

    Surabi oncom…, slurpps… :)

  7. zakiniku berkata:

    pak rumah saya itu di solo, deketnya notosuman dan yang punya serabi notosuman itu orang China, setahu saya namanya bukan Notosuman, karena Notosuman itu nama kampung di situ, Btw serabinya memang enak, saya biasa beli pas untuk njenguk orang sakit saja, hi hi hi

  8. rinaldimunir berkata:

    @Arie: oh, kamu penggemar asin ya? Orang Bandung kan penggemar yang manis-manis

    @zakiniku: hmm.. jadi Notosuman itu nama kampung tho. Baru tahus aya

    • herryan berkata:

      salah orang bandung jstru senang yang asin ansin tuh ma gurih yang suka manois baru wong solo

    • sansan berkata:

      Notosuman itu nama sebuah gang di solo, aku tetanggaan, jadi dulu yang pertama bikin tinggal di gang notosuman, akhirnya satu gang bikin surabi semua deh hehehe

  9. mia berkata:

    Beli tungku serabi begitu, di Jkt dimana ya?

  10. kiko berkata:

    wah….enak banget ampe-ampe ketagihan, tapi mo beli d mana, rumah q jauhhhh banget…..

  11. yudi berkata:

    serabinya enak deh………..Cobain dong……

  12. andi alvi berkata:

    bgmana cara pengbuatan serabi bandung

  13. icha berkata:

    wah jadi pengen nich….

  14. nabilla berkata:

    aq nanti mw beli,….

  15. aira berkata:

    Q…ikut????? asik

  16. galih berkata:

    Wah.. emang enak euy…
    Serabi Notosuman niku eco buaanget Pak De…

    Niki kulo Promosi :
    Sesama Orang Solo gmn kita mudik bareng…
    Naik BIS AC Seat 2-2 .
    BANDUNG –> SOLO = Rp. 160.000,-

  17. galih berkata:

    Call 08882057666

  18. shi-rat berkata:

    Agan agan semua
    Q pengen usaha srabi, bagi tips usaha srabi dun, kirim ke email saya ea….
    shirat_tembel@yahoo.co.id, thank’s…
    O ea di sekitar Bekasi ada gak ea yang jualan tungkunya………

  19. wiwid berkata:

    Kenapa namanya Serabi notosuman ..? saya ingin koreksi sedikit bahwa nama serabi notosuman bukan krn nama pemiliknya dulu bapak notosuman… tp karena serabi ini berada di jalan notosuman, solo.. makanya namanya serabi notosuman… terima kasih

  20. Albadr Nasution berkata:

    Wah, lama saya di bandung dan tidak menemukan surabi. Saya kira tidak ada yang jual di bandung. Baru tahu juga pak ada surabi merk terkenal begini. Kalau tahun 2008 semahal itu sekarang berapa ya… Perlu dicek dulu juga masih ada atau tidak ya.. Kapan-kapan saya mencobanya deh, terima kasih Pak Rin.

  21. jumadil maswad berkata:

    mohon informasi. saya jumadil maswad asal dari kota palembang.
    begini, saya ingin tau informasi mengenai tungku memasak serabi… mohon bantuannya ya..
    terimakasih.

  22. wiro agung berkata:

    tungu serabi atau martabak ada diblog alatmartabak.blogspot.com, kakak saya usaha martabak mini kebetulan beli tungkunya dari blog itu.

  23. ferry ferdian berkata:

    Mau berbagi info aja nih..nanti di tanggal 29nov 2013 dikota bandung tepat di jl.supratman bakalan ada yang jualan srabi khas solo dengan brand srabi bengawan dan jualan masih berupa jongko di pinngir jalan dekat sekolah smp 14..menurut info si koki jebolan karyawan notosuman yang sudah kerja lebih dari 10tahun…kayanya buat rasa pasti bersaing kali ya…yang pasti harganya lebih murah…masih promo kali yaaa…jadi penasaran pengen coba…oh iya pembuatannya juga pake arang bukan pake gas katanya…so pasti rasanya juara kali ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s