Tiga dari Sepuluh Tukang Ojek di Jakarta Adalah Sarjana!

Saya menerima sebuah email dari sebuah milis (sumber: milis Dikti). Diceritakan di dalam email tersebut kisah seorang sarjana Teknik Nuklir UGM, mantan karyawan PT DI (dulu IPTN) yang di-PHK karena masalah keuangan di BUMN tersebut, akhirnya terjun menjadi penjual es krim di Cimahi.

Kemudian, mengutip hasil riset terbaru dari Guru Besar Ekonomi Universitas Krisnadwipayana dan mantan Dirjen Binawas Depnaker, Profesor DR Payaman J Simanjuntak di Jakarta. Riset Profesor Payaman menemukan bahwa tiga dari sepuluh tukang ojek di Jakarta adalah sarjana.

Begitulah potret pengangguran di Indonesia. Lapangan kerja sangat sempit, akhirnya para sarjana berkerja serabutan apa saja, yang penting halal dan bisa menfakahi keluarga, salah satunya menjadi tukang ojek. Kalau anda sering melihat para tukang ojek yang mangkal di Jakarta, maka beberapa di antaranya adalah lulusan perguruan tinggi. Barangkali tukang ojek di Bandung atau di kota besar lain kondisinya tidak jauh beda dengan tukang ojek di Jakarta. Memprihatinkan memang, tapi begitulah kenyataannya di negeri kita.

Berikut email yang saya terima:

Pengirim email: satriadharma2002@yahoo.com

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. R Edy Haryatno Fitriyanto (41) tak pernah mengira hidupnya bakal berubah drastis. Ketika PT Dirgantara Indonesia (PT DI) di Bandung melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) secara besar-besaran terhadap 6.551 karyawannya, Edy Haryatno Fitriyanto termasuk di dalamnya.

Sarjana Teknik Nuklir lulusan Universitas Gadjah Mada ini tersingkir dari PT DI tahun 2003. Protes dan unjuk rasa tak mampu mengubah keputusan perusahaannya. Berbagai usaha telah dicoba untuk menyambung hidup. Dari beternak kelinci, ayam, itik, berjualan rokok, dan keripik singkong. Namun, kerja serabutan tersebut gagal atau tidak memuaskan. Akhirnya, dia memutuskan untuk berjualan es krim di di pusat perbelanjaan Ramayana, Kota Cimahi, Jawa Barat.

Edy, yang dulunya bekerja sebagai pemrogram dan pendesain di bagian Engineering Research Development Center PT DI, harus menerima kenyataan ini. Bukan hanya Edy yang membuka usaha ini. Sedikitnya ada tujuh orang rekannya yang bernasib serupa, berjualan es krim.

“Itu karena kecakapan teknik yang tinggi tidak disertai dengan entrepreneurship (kewirausahaan) sehingga tidak dapat di manfaatkan secara efektif di tengah masyarakat,” ujar Agung B. Waluyo, PhD, dosen Universitas Ciputra, Jakarta.

Kisah malang Edy yang diwartakan sebuah harian nasional edisi 28 April 2007 dicuplik Agung di awal paparannya. Fakta itu membuat puluhan peserta Rapat Koordinasi Nasional tentang Program Kewirausahaan Masyarakat, di Yogyakarta, pada 12 Desember 2009 lalu itu terhenyak. Sebagian peserta yang sebelumnya menikmati kudapan, memainkan telepon genggam atau berbincang dengan peserta lain, mendadak menghentikan aktivitasnya. Semua mata tertuju pada Agung. Seluruh ruangan menjadi hening.

Seolah memanfaatkan momentum ini, Agung menghamburkan contoh-contoh lain. Kali ini, dia mengutip hasil riset terbaru dari Guru Besar Ekonomi Universitas Krisnadwipayana dan mantan Dirjen Binawas Depnaker, Profesor DR Payaman J Simanjuntak di Jakarta. “Riset Profesor Payaman menemukan bahwa tiga dari sepuluh tukang ojek di Jakarta adalah sarjana,” tandas Agung.

Agung menjelaskan, penganggur berstatus sarjana jumlahnya semakin meningkat setiap tahun. Pada tahun 2007, BPS mencatat 740.206 penganggur lulusan perguruan tinggi. Setahun berikutnya, jumlahnya melonjak menjadi 1,1 juta orang. Berikutnya, Agung menampilkan gambar derita seorang TKW di Malaysia. TKW itu terpotret merayap di jendela sebuah apartemen di lantai atas. Dia bersiap melompat kabur dari deraan siksa sang majikan. Upayanya berhasil dicegah setelah diselamatkan polisi setempat.

“Kelangkaan pekerjaan di Tanah Air mendorong generasi muda menjadi TKI. Tanpa entrepreneurship, Indonesia akan mengirim lebih banyak TKI ke luar negeri,” tegasnya.

Minimnya lapangan pekerjaan ditambah tingginya angka pengangguran terutama mereka yang terdidik, berpotensi menimbulkan masalah sosial. Dari tingginya angka kriminalitas, meningkatnya penyalahgunaan narkoba, sampai perdagangan manusia. Stabilitas nasional akan terancam bila masalah krusial ini dibiarkan.

Menurut Agung, kewirausahaan adalah jiwa dan semangat yang membuat negara manapun mampu mengatasi masalah dunia di abad 21. Kewirausahaan dan wirausahawan juga memiliki makna penting dalam kemajuan sebuah bangsa.

Dalam kesempatan yang sama, Eko Suhartanto, pengajar Sekolah Bisnis Prasetiya Mulya, Jakarta, memaparkan makna penting kewirausahaan dan wirausahawan dalam kemajuan sebuah bangsa. Eko mengungkapkan, besarnya jumlah wirausahawan di sebuah negara akan membawa kemajuan pesat bagi negara tersebut. Mengutip data hasil penelitian Global Entrepreneurship Monitor (GEM) tahun 2007, dia mencontohkan kesejahteraan yang dialami Amerika Serikat karena 11 persen penduduknya adalah wirausahawan. Begitu pula dengan negara tetangga, Singapura yang 7 persen penduduknya menjadi wirausahawan.

Di Indonesia, lanjut Eko, jumlah wirausahawan baru sekitar 0,18 persen atau 400 ribu orang dari total jumlah penduduk. Untuk mengejar ketinggalan itu, Eko menuturkan, Indonesia memerlukan lebih banyak wirausahawan yang didorong oleh visi dan inovasi serta berorientasi pada penciptaan lapangan kerja baru.

Untuk hal ini, Agung menuturkan, wirausahawan bisa dibentuk lewat tiga cara. Yakni, dilahirkan sebagai wirausahawan, dibentuk melalui lingkungan, dan latihan. Dalam hal dibentuk melalui latihan, agung memaparkan, pendidikan kewirausahaan yang diajarkan di kampusnya. Di antaranya, pembelajaran lewat pengalaman; menyertakan business creation, business operation dan business growth; serta pembentukan jiwa wirausahawan secara utuh melalui pola pikir, perilaku, keahlian dan pengetahuan.

“Selain itu, cara mengajarnya harus oleh orang yang tepat, pada orang yang tepat atau selektif, dan dengan pendekatan yang benar,” tandasnya.

Sejalan dengan itu, Direktur Direktorat Pembinaan Kursus dan Kelembagaan (Ditbinsuskel) DR Wartanto mengatakan, pemerintah fokus pada program kewirausahaan di tahun 2010. Oleh karena itu, lanjut dia, semua jalur dan jenis pendidikan harus mengajarkan program kewirausahaan. Termasuk membuat kurikulum kewirausahaan dalam pendidikan formal dari jenjang SD sampai perguruan tinggi.

“Khusus PNFI, harus menajamkan kewirausahaan dengan merancang program sampai peserta didik betul-betul mandiri,” ujarnya.

Wartanto menambahkan, program kewirausahaan yang dilaksanakan harus mengubah pola pikir, dan mental peserta didik dari mencari pekerjaan menjadi menciptakan pekerjaan. Sebab, kata dia, menciptakan wirausahawan tak cukup dengan pembekalan keterampilan. Harus diiringi dengan pengubahan mental dan perilaku sebagai calon wirausahawan.

Terkait dengan hal itu, Wartanto mengungkapkan, Ditjen PNFI akan meluncurkan program Pendidikan Kewirausahaan Masyarakat (PKM) pada tahun 2010.

“Sasaran rintisan PKM 2010 adalah pilot project di 125 lembaga yang memenuhi syarat,” tandasnya.

Dia menambahkan, bila program PKM di 125 lembaga percontohan itu berlangsung baik maka bisa dilanjutkan di tahun depan dengan jumlah lembaga lebih banyak. Jika program ini berjalan sesuai rencana maka akan banyak lahir wirausahawan baru pencipta lapangan kerja. Pada akhirnya, penuntasan masalah pengangguran dan kemiskinan bukan lagi sekadar mimpi. (mss)

Pos ini dipublikasikan di Indonesiaku, Romantika kehidupan. Tandai permalink.

13 Balasan ke Tiga dari Sepuluh Tukang Ojek di Jakarta Adalah Sarjana!

  1. Zulfikar Hakim berkata:

    di ITB sendiri, ada Lembaga Pengembangan Industri dan Kewirausahaan. Mereka biasanya ada program untuk membentuk kewirausahaan dan membantu startup lokal untuk meniti masa-masa sulit mereka.

    Siapa tau informasi tersebut membantu

  2. sukron berkata:

    mirip ama cerita di film Kompany Man, yang saya tonton sekitar 2 pekan lalu…. tapi ini kisah nyata… emang miris ya realita, kita mudah2an bisa menjalani hidup yang lebih baik….. amin…..

  3. Zulfikar Hakim berkata:

    Atau mungkin, Pak Rin, S1nya dari universitas yang tidak memperhatikan kualitas lulusannya. Lulus ya asal lulus aja yang penting bayar. Bahaya universitas yang seperti ini. Apalagi kalau tidak dibarengi dengan pendidikan softskill di dalamnya.

    Saya khawatirnya, banyaknya universitas, sekolah tinggi, atau pendidikan pasca SMK/SMA lainnya yang berjamur di Jakarta menyebabkan kualitasnya tidak terkontrol oleh dikti.

    hanya kekhawatiran tanpa data saja sih

  4. ikhwanalim berkata:

    mungkin mereka pikir, dengan jadi sarjana, maka kehidupan finansial akan lebih mudah, karena mudah dapat kerja. padahal tidak seperti itu kenyataannya. asumsi itu kan hanya bisa berjalan kalau investor memang ada. nah, padahal investor kan tidak selalu ada kan ya? ini investor dalam skala besar maupun kecil, lho. makanya tiap orang sebaiknya membangkitkan jiwa kewirausahaan dalam dirinya. artinya, menumbuhkan sesuatu yang dari tidak ada, menjadi ada🙂 kan repot kalau harus menunggu ada, seperti menunggu pekerjaan saja kan?🙂

  5. agus berkata:

    lha kalau semua jadi pengusaha , siapa yang membeli produknya. contoh dalam satu kampung yang jualan lebih banyak yang beli siapa ?

  6. menone berkata:

    negara yg makmur n berpendidikan ya hahahahahahahha……..

    salam persahabatan selalu dr MENONE

  7. wahyu asyari m berkata:

    profesi apapun kalo ditekuni pasti membawa berkah🙂

  8. Zulfikar Hakim berkata:

    Umm, mungkin bisa langsung ke Ganesha 15F gedung LPIK. Sebelahnya BNI yang deket kebun binatang itu. Ada tulisannya gede LPIK.

    Semoga bermanfaat

  9. hamarullah berkata:

    RECARE , ‘ Rekayasa Engineering Drafting School “REDS” , Jl Pasar minggu Raya 234 telp 021-7972936 -7 , diklat 3 bulan -120 jam biaya hanya Rp 6,5 juta , sudah meluluskan 1200 siswa dan bekerja diproyek2 Engineering& Konstruksi Nasional minimal lulusan SMU -SMK tanpa batas umur .bahkan yang mampu berbahasa Inggris bisa kerja di Manca negara . Pelatihan ini sangat intensif dengan teknik CAD bidang Piping , Civil Structure , Electrical & Instrumentasi.berstandard Internasional . Silahkan mendaftar segera !!!!, lihat website _ http://www.ptrecare.com salam

  10. LILIK YULIANAH berkata:

    SANGAT MIRIS MEMANG, TAPI PRINSIP ” SELAGI MASIH ADA HARI ESOK PASTI ADA HARAPAN.” pitek ae iso ceker / ayam saja bisa mengais ” apalagi kita manusia yang sebaik-baik makhluk, Syukuri apa yang kita terima juga selalu ikhtiar, Kita pasti tahu apa yang terbaik bagi kita. JAUHKAN EGO, GENGSI/ KESOMBONGAN, nikmati hidup ini dan selalu bersyukur.Hidup Adalah perjuangan SAUDARA ku, kita Pasti Bisa,selalu berusaha, berdo’a dan bersyukur pada-Nya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s