Permohonan Ditengah Malam (“Power of” Shalat Tahajud)

Shalat tahajud , shalat pada tengah malam, dikala orang-orang lain sedang tertidur lelap, sungguh terasa nikmat. Berjalan ke kamar mandi untuk mengambil wudlu ditengah rasa terkantuk-kantuk sembari diiringi bisikan syaitan untuk tidur lagi sungguh perjuangan yang berat. Namun, keinginan kuat dan dan kerinduan untuk berbicara dengan Tuhan pada malam hari mengalahkan semua godaan tersebut.

Mohonlah permintaanmu setelah shalat tahajud, insya Allah Tuhan mendengar dan mengabulkan. Semoga dengan membaca pengalaman orang-orang yang selalu iklhas menjalani hidup dan selalu rutin shalat tahajud dapat memperkuat tekad kita untuk selalu menegakkan shalatul lail ini. Insya Allah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Bantuan Itu Datang Setelah Shalat Tahajud

Sumber: http://www.hidayatullah.com/read/16694/29/04/2011/bantuan-itu-datang-setelah-shalat-tahajud.html

Hidayatullah.com–Sore menjelang maghrib beberapa hari lalu, istriku terlihat resah. Beberapa kali mondar-mandir dari dapur ke ruang tamu. Raut wajahnya tampak kalut. Karena penasaran, saya pun bertanya kepadanya. “Ada apa toh umi. Dari tadi ko terlihat bingung?”.

“Anu, Abi. Beras di dapur sudah habis. Bingung besok enggak ada yang dimasak,” jawabnya sambil menunjukkan karung beras yang sudah kosong melompong.

Kekhawatiran istriku bisa dimaklumi. Pasalnya, jika besok tidak ada beras yang dimasak, maka tiga belas anak yayasan yang kami asuh terancam bakal tidak makan. Itu berarti, mereka akan berangkat sekolah dengan perut kosong.

“Umi tenang saja, ya. Meski beras sudah tidak ada, tapi kita masih punya satu malam untuk shalat tahajud dan meminta kepada Allah,” kataku menenangkan dengan penuh kenyakinan.

“Iya abi, umi yakin. Semoga saja Allah yang Maha Pemberi rezeki berkenan membantu kita,” harapnya meski kekalutan masih tergambar di wajahnya.

Malam harinya, pukul 2.30 dini hari saya dan istri bangun. Sekitar sepuluh menit berwudhu dan memakai pakaian shalat. Setelah itu membangunkan anak-anak yang sedang tidur pulas. Cukup sulit juga membuat mata mereka melek. Meski sudah dipukul pelan dengan sajadah dan kata-kata “Shalatul lail” berulang kali, tetap saja mereka tidak bangun-bangun.

Parahnya lagi, bila ada yang sudah bangun, tak jarang yang tidur lagi. Cukup lama memang agar mau membuka mata mereka melek dan langsung mengambil air wudhu. Mungkin karena masih kecil-kecil jadi sulit dibangunkan. Tapi, setelah sekitar 15 menit dan beberapa kali dibangunkan, akhirnya mereka pun semua bangun.

Sembari menunggu mereka siap-siap, saya dan istri shalat lebih dulu. Biasanya, mereka akan menyusul shalat. Dalam suasana syahdu di sepertiga malam itu saya pun berdoa dan memohon kepada Allah SWT. Kedua tangan kutengadahkan ke langit. Istri dan anak-anak mengamini meski dengan mata merem-melek menahan kantuk.

“Ya Allah, Engkau Maha Kaya. Berilah rezeki yang halal dan berkah untuk kami ya Allah. Kami tidak memiliki apa-apa kecuali dari-Mu. Jika ia ada di langit, turunkanlah, jika di bumi keluarkanlah, jika kotor sucikanlah. Terdengar suara amin para santri. Air mataku meleleh.

Subhanallah. Pagi sekitar pukul 10.00 tiba-tiba datang seseorang perempuan membawa empat karung beras. Entah tahu dari mana, tapi kata perempuan itu ia sengaja mencari yayasan di daerah itu, Sidoarjo, Jawa Timur. Yayasan kecil kami terletak jauh di dalam gang. Tak banyak orang tahu. Selain itu, di sekitar juga banyak yayasan lain jauh lebih besar dan terkenal.

Saya yakin, ia dikirim oleh Allah. Dan saya yakin, itu jawaban atas doa anak-anak yayasan semalam.

“Subhanallah, ternyata betul ya Abi. Allah pagi ini buktikan janji-Nya,” kata istri setelah mengantar dermawan itu pulang.

Sejak itu, saya dan istri makin yakin kekuatan shalat malam. Shalat malam bisa menjadi senjata untuk mengundang pertolongan Allah setiap saat dan dalam kondisi apapun.

Sejak saat itu pula, saya, istri dan seluruh penghuni yayasan melakukan shalat tahahud tiap malam. Dan ternyata, hingga kini Allah selalu mencukupi kebutuhan kami. Kami tidak pernah kelaparan. Pertolongan seperti itu juga sering kami alami.

Pernah suatu saat, tiba-tiba seseorang datang jauh-jauh dari Malang. Kata lelaki yang memiliki salon itu, ia bermimpi disuruh untuk memberikan sedekah ke sebuah yayasan di daerah tersebut.

Ciri-ciri yayasan itu, katanya kecil dan ustadz pemangkunya berbadan kurus. Maka, dicarilah yayasan yang dimaksud dalam mimpinya itu. Tapi, sudah dicari-cari tak jua ketemu. Ketika menemui yayasan kami, yakinlah orang tersebut jika yayasan itu yang ada dalam mimpinya.

“Iya, ini pesantrennya yang ada dalam mimpi saya,” katanya. Meski berkali-kali saya pertanyakan jangan-jangan bukan yayasan ini yang dimaksud, tapi ia tetap bergeming. Ia pun memberi uang Rp 2 juta rupiah.

Tidak hanya itu. Pernah juga ada kejadian serupa. Ceritanya, ada seseorang nyasar yang ingin memberi bantuan. Ia sebenarnya ingin memberi sedekah ke yayasan lain. Tapi, entah kenapa, ia justru datang ke yayasan kami. Saya pun menjelaskan jika yayasan ini bukan yang ia maksud dan memintanya agar menyalurkan sedekahnya ke yayasan semula.

Tapi, meski sudah berkali-kali dibujuk, ia tetap saja bersikukuh. “Sudah, sedekah ini saya berikan untuk yayasan ini saja,” paparnya. Karena tak bisa menolak, sedekahnya pun kami terima. Dalam hati saya berucap dengan sedikit bergurau: “Ternyata, malaikat pinter juga ya mengalihkan orang berbuat baik.”

Saya sendiri sudah beberapa tahun menjadi pengasuh di yayasan Islam di Sidoarjo milik salah satu ormas Islam. Yayasan itu belum terlalu besar. Gedungnya saja masih milik orang lain, hanya disuruh menempati saja. Ada tiga belas anak yang masih sekolah, dari bangku SD hingga SMA. Mereka dari berbagai daerah, ada dari Sidoarjo sendiri, Balikpapan, Madura, Semarang, Surabaya, dan deerah lainnya.

Seperti yayasan pada umumnya, pembiayaan gratis dan berasal dari umat Islam. Tapi, kendati demikian, saya tak pernah khawatir Allah telantarkan kami. Karena itu, agar Allah tak pernah sepi menolong, maka tiap malam kami harus sering meminta dan menagih janji-Nya. Seperti diceritakan Maryadi kepada Hidayatullah.com

Pos ini dipublikasikan di Agama. Tandai permalink.

7 Balasan ke Permohonan Ditengah Malam (“Power of” Shalat Tahajud)

  1. reza berkata:

    blog anda bagus>>>

    saya ajungi jempol!!!!

    dan saya hanya sekedar mampir ya sekalian blogwalking!!!

    jika bernit liat blog saya kunjungin balik jja!!!!
    >>>>>

  2. chia berkata:

    Subhanallah..terima kasih atas info’y, smoga dgn ini sy smakin rajin mendekatkan diri kpd Allah, Amiin ya Rabb..

  3. joko edan berkata:

    gw beberapa thn rajin tahajud, dhula, puasa, dzikir tp nasib gw tdk berubah. malah semakin buruk. gw tambah sulit dpt jodoh dan rejeki. gw sering dijahati org. gw sering sakit shg fisik jd tambah lemah (dari kecil sdh lemah) shg gk sanggup lg utk nyari jodoh dan rejeki. gw sdh nganggur 11 thn lbh dan gw seumur hdup blm pernah pacaran pdhl umur gw sdh 36 thn. nyoba wirausaha sering gagal. gw kalau krja, dianggap gk memeuhi syarat krn fisik lemah. gw pernah ktemu dg cewek yg sngt cocok dg keinginan gw, yaitu cntik dan rajin ibadah tp gw ditolak. gw nyari cewek pengganti nya gk dpt dpt juga. teman2 gw, tetangga2 gw, kerabat2 gw sdh pd krja, nikah, bkin rumah, beli motor dll. tp gw msh nganggur dan jomblo trs. kalau cobaan cuma dialami beberapa thn saja gw msh bsa tahan. tp cobaan dialami puluhan tahun shg gw gk kuat.

    • Henry Suprianto berkata:

      maaf mas joko…itu tandanya ALLAH msh seneng bertemu dengan mas joko.coba klo permohonan mas joko dikabulkan semua kira2..ibadah mas yg sudah sekian tahun akan berhenti apa msh berlanjut?????dunia adalah perhiasan mas dan tdk kekal…tpi kehidupan akhiratlah yg kekal…coba mas hitung nikmat ALLAH yg ada pada mas joko kira2 klo dijadikan duit kira2 brp juta trilyun?itu mas yg harus kita syukuri..mas harusnya banyak bersyukur kepada ALLAH karena diberikan kemudahan utk melaksanakan semua ibadah sunah yg lum tentu semua org bisa dan mampu melaksanakan…WAALLAHU A’LAM BISHOWAB.

  4. diajeng berkata:

    untuk mas joko jangan mengeluh, memang sih sebagai manusia itu lumrah kalau mengeluh tapi kita juga harus introspeksi diri juga berpikiran yang positif juga kepada allah, kita liat dimasa lalu mungkin ada perbuatan yang atau dosa besar yang kita lakukan sehingga kita menerima cobaan bahkan hukuman. segala sesuatu yang kita lakukan dengan ikhlas, perpikir positif kepada allah, istiqomah bersedekah, jangan terlalu banyak pikiran itu yang akan membuat sakit, perbanyaklah mendengarkan tausiyah n membaca buku-buku agama, insya allah kita menemukan jalan keluar itu. amin.

  5. erna berkata:

    Janji allah itu pasti

  6. liahrp berkata:

    Reblogged this on tulanglunak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s