Dari Asrama Mahasiswa ITB ke Hotel Bumi Sawunggaling

Saya ini alumni asrama mahasiswa ITB. Dulu saya sempat tinggal di salah satu asrama mahasiswa yang bernama Rumah C (letaknya di Jalan Skanda, samping Taman Ganesha) selama dua tahun. Sekarang asrama mahasiswa ITB di Jalan Ganesha sudah tidak ada lagi, berganti menjadi kantor-kantor ITB. Tentang asrama ini sudah pernah saya tulis dalam tulisan yang ini dan ini.

Salah satu asrama ITB adalah Rumah G di Jalan Sawunggaling (tidak jauh dari Pasar Balubur). Letaknya terpisah dari kumpulan rumah asrama di Jalan Ganesha. Ketika saya tinggal di Rumah C, saya sering main ke Rumah G ini, karena seorang teman saya tinggal di sana. Bagi saya pribadi Rumah G itu terlihat eksotik karena bangunannya bergaya art deco karena memang dibuat pada zaman Belanda dulu.

Sekarang Rumah G sudah beralih fungsi menjadi hotel milik ITB yang bernama Hotel Bumi Sawunggaling. Hotel dengan 21 kamar itu termasuk hotel dengan kategori hotel berbintang 1. Kategorinya tidak bisa naik karena tidak memiliki kolam renang (memang sudah tidak ada lagi lahan yang dapat dijadikan kolam renang). Yang menjadi andalan (dan nilai lebih) hotel ini adalah bangunan kunonya itu.

010720133369

Hari Senin yang lalu saya dan teman-teman dosen di STEI-ITB mengadakan rapat seharian di Hotel Bumi Sawunggaling. Ini pertama kalinya saya memasuki hotel itu, setelah selama belasan tahun saya tidak pernah lagi menginjakkan kaki di sana (ketika masih menjadi asrama mahasiswa).

010720133370

Wah, saya merasa bernostalgia ketika masuk hotel ini. Dengan cepat kelabat bayangan masa lalu ketika saya sering main ke sana seakan diputar kembali. Hotel ini masih mempertahankan keaslian bangunan lamanya, termasuk ruang-ruang di dalamnya.

Lobby hotel. Dulu ini tempat menerima tamu.

Lobby hotel. Dulu ini tempat menerima tamu.

Ini tangga ke lantai dua, masih tangga yang sama seperti dulu ketika saya naik ke atas menuju kamar teman saya.

Ini tangga ke lantai dua, masih tangga yang sama seperti dulu ketika saya naik ke atas menuju kamar teman saya.

Lorong dengan kamar-kamar hotel. Dulu ini kamar-kamar asrama.

Lorong dengan kamar-kamar hotel. Dulu ini kamar-kamar asrama.

Pemandangan dari lantai 2.

Pemandangan dari lantai 2.

Ruang tamu di lantai 2.

Ruang tamu di lantai 2.

Ruang makan hotel, dulunya ini ruang makan asrama.

Ruang makan hotel, dulunya ini ruang makan asrama.

Lorong di lantai 3

Lorong di lantai 3

Kafe Da Costa yang terletak di teras luar.

Kafe Da Costa yang terletak di teras luar.

Bagi Anda yang dulu alumni asrama Sawunggaling, tulisan ini mungkin dapat mengingatkan kembali masa lalu Anda di sana.

Pos ini dipublikasikan di Seputar ITB. Tandai permalink.

6 Balasan ke Dari Asrama Mahasiswa ITB ke Hotel Bumi Sawunggaling

  1. Entin berkata:

    Dari asrama menjadi hotel..sungguh perubahan yg cukup signifikan..semoga hotel bumi sawunggaling semakin dikenal banyak orang.Saya baru tahu kalau hotel ini punya ITB…bangunan2 kuno yg ada di bandung memang seharusnya dilestarikanšŸ™‚

  2. Alris berkata:

    Saya speechless. Dulu orang-orang gak mampu secara ekonomi yang tinggal disini. Sekarang hanya orang berpunya yang bisa menikmati.

  3. ikhwanalim berkata:

    untungnya nge-follow blog pak rin itu adalah, beliau suka cerita tentang ITB yg dahulu,, yaitu beberapa tahun sebelum saya masuk itb.. keep writing about ITB, pakšŸ˜€

  4. Kasra Munara berkata:

    Tulisan yang bagus pak Rinaldi. Saya adalah salah satu eks penghuni asrama Sawunggaling. Mungkin saya yang dimaksud oleh Pak Rinaldi sebagai seorang teman yang pernah tinggal di sana. He he he.
    Banyak sekali kenangan yang tak terlupakan di tempat itu. Saya pernah dengan sengaja ke Bandung untuk menginap di hotel bekas asrama itu bersama dengan keluarga untuk napak tilas dan sekaligus mengobati rasa kangen. Saya memilih kamar yang dulu saya pernah tinggali. Tidak banyak yang berubah. Saya masih menyimpan beberapa foto bangunan lama asrama karena saya sangat senang dengan gaya arsitekturnya.
    Terima kasih pak Rinaldi untuk menulis cerita tentang asrama ini. Salam.

    • rinaldimunir berkata:

      Benar Kas, teman yang kumaksud itu adalah kamu sendiri. Sampai saat ini niat ke Pulau Buton (dulu saya pernah sampaikan itu ke kamu waktu tingkat 2) belum kesampaian juga, he..he..

  5. Ping balik: Temanku Menuju Bombana 1 | Catatanku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s