Lompong Sagu, Kiriman dari Kampung Halaman

Teman saya yang baru pulang dari Padang membawa kiriman oleh-oleh yang tidak biasa, yaitu penganan tradisionil yang sudah lamaaaa sekali tidak saya temukan. Penganan itu bernama lompong sagu. Bagi generasi minang yang sudah lama hidup di perantauan, nama lompong sagu mungkin masih terkenang dengan baik. Lompong sagu adalah penganan yang terbuat dari tepung sagu, dicampur dengan gula merah, lalu dibakar di atas bara api. Sensasi bau harum dari pembakaran itulah yang membuat penganan ini menggugah selera.

Tiga bungkus lompong sagu di atas piring

Tiga bungkus lompong sagu di atas piring

Mau tahu isinya? Yuk, kita buka sebuah lompong sagu itu lalu potong dua untuk melihat bagain dalamnya. Ini dia:

Lompong sagu yang sudah dibelah

Lompong sagu yang sudah dibelah

Rasanya? Jangan ditanya lagi, rasa sagunya terasa banget, plus rasa manis dari gula merah. Konon gula merah yang terknal di Minangkabau adalah gula merah dari daerah Lawang, Kabupaten Agam. Saking terkenalnya lompong sagu dan gula lawang sampai ada lagu minang lawas yang populer pada tahun 60-an dan 70-an yang dinyanyikan oleh penyanyi legendaris, Oslan Husein, yang berjudul sama:

Lompong sagu

Lompong sagu, lompong sagu bagulo lawang – 2x
Di tangah-tangah, di tangah-tangah karambia mudo – 2x
Sadang katuju, sadang katuju diambiak urang – 2x
Awak juo, awak juo malapeh hao – 2x

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang

Lompong sagu, lompong sagu bagulo saka – 2x
Elok dimakan, elok di makan lah jo tangan – 2x
Sadang katuju, sadang katuju kawan manyemba – 2x
Awak juo, awak juo mamangku tangan – 2x

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang

Lompong sagu, lompong sagu bagulo lawang – 2x
Di tangah-tangah, di tangah-tangah karambia mudo – 2x
Sadang katuju, sadang katuju diambiak urang – 2x
Awak juo, awak juo malapeh hao – 2x

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang

(Sumber lirik lagu: http://laguminanglamo.wordpress.com/2007/07/31/lompong-sagu/)

Kalau ingin mendengar lagunya di Youtube, klik video ini:

Selama saya pulang kampung hampir tidak pernah bersua lompong sagu ini dijual di pasar-pasar tradisionil. Tapi untunglah sekarang ini, kata teman saya yang datang dari Padang itu, makanan tradisionil yang lama-lama itu sudah mulai dimunculkan kembali dan dijual di sentra tertentu di Padang. Contohnya lompong sagu yang dia beli itu.

Mau?

Pos ini dipublikasikan di Cerita Ranah Minang, Makanan enak. Tandai permalink.

5 Balasan ke Lompong Sagu, Kiriman dari Kampung Halaman

  1. Reisha berkata:

    Di tapi jalan ka Painan ado beberapa yg jua lompong sagu ko Pak. Ado palai bada juo. Dimakan angek2 langsuang di situ lamak bana.😀

  2. Alris berkata:

    Makanan ini sudah sangat langka. Di kota Padang hanya di daerah pinggiran yang masih ada menjualnya, itupun daerah tertentu.

    Dulu wakatu ambo ketek banyak pohon rumbio di daerah Ulak Karang, Balanti, Alai, jo di daerah Rimbo Kaluang alias Gor H. Agus Salim sekarang. Makonyo dulu banyak bendi dari daerah Ampang, Kampuang Kalawi karano mudah mandapekkan sagu untuak kudo, hehe.. Kini cuma tinggal kenangan.

  3. Mardianis Anis berkata:

    saya juga termasuk pencinta makanan tradisional minang, karna saya lahir dan besar di minang, setelah merantau 20 tahun rasa cinta makanan tradisional itu semakin kental, namun saat saya pulang kampung baik pada acara liburan atau acara dinas saya agak kecewa , makanan tradisional kita tidak begitu original , gula sudah di campur pemanis buatan, , pewarna tidak alami, pengawet dll , pengalaman saya sangat doyan dengan pensi danau sejenis sifut, warnanya sangat bagus ternyata setelah saya masak di rumah pahit oleh pemutih ,,,,  wawwww

  4. Dunia Pulsa berkata:

    Sudah lama juga tidak makan lompong sagu ini. Dulu waktu masih kecil banyak yang menjajakan sampai ke rumah2. sekarang sepertinya sudah langka pak😦

  5. makanan daerah sekarang mulai tergantikan sama yang mewah mewah jadi sedih😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s