Orang Miskin akan Menuntun Tanganmu ke Surga

Sebuah posting bagus yang saya terima pagi ini. Isinya inpsiraif dan menggugah iman kita. Saya bagikan dulu ya sebelum saya komentari di bawahnya. Terima kasih buat penulisnya (yang tidak diketahui siapa orang yang pertama kali mengirimnya, karena begitu cepat menyebar di jejaring sosial).

~~~~~~~~~~

“JANGAN TAKUT DIMINTA TOLONG”

Ada seorang teman datang berkunjung ke sebuah perusahaan, pas dia melewati pintu gerbang melihat tulisan,
“Tidak Menerima Permintaan Sumbangan dari Pihak Mana pun.”

Teman yang juga seorang motivator tersebut, langsung berkomentar kepada si pemilik perusahaaan….
“Ganti Pak tulisan ini…”
“Ganti sama apa?”
“Ganti dengan: ‘Siapa pun yg butuh sumbangan, silakan kemari aja.’ “

Tentu saja komentar itu disambut dengan tawa.
“Nanti pada dateng dong minta sumbangan.”
“Biarin aja. Itu kan tandanya rezeki. Semakin banyak yg dateng, maka semakin banyak rezeki. Lagian, enggak mungkin Allah mempertemukan yang susah dengan kita, kalau kita enggak bisa bantu. Jadi kalau didatengin sama yang susah, itu tandanya Allah sudah mempersiapkan kita untuk bisa membantu.”

Banyak orang takut didatengin orang susah. Karena seringkali logika berpikirnya, mereka yg butuh, bakal ngerepotin. Padahal, kita yang butuh mereka.

Suatu hari Rasulullah memberitahu para sahabatnya, bahwa orang2 miskin nanti akan memiliki kekuasaan. Sahabat bertanya, “Kekuasaan apa ya Rasul?”
Rasulullah menjawab,”di hari kiamat, nanti akan dikatakan kepada mereka, tariklah mereka yang pernah memberimu makan walau sesuap, minum walau seteguk, pakaian walau selembar. Peganglah tangannya dan tuntunlah ke surga.” Masya Allah!!!

Dan salah satu kekuatan orang susah, orang miskin, orang yg terdzalimi, doanya makbul dan cepat dikabulkan.

Semoga kita tergolong insan mukmin yang gemar dan mudah menolong.

~~~~~~~~~~~~

Saya pribadi memiliki pengalaman yang juga dialami oleh kebanyakan orang, yaitu selalu didatangi oleh peminta sumbangan, pengamen, peminta-minta, maupun orang kesusahan lainnya. Insya Allah selalu ada saja rezeki saya buat mereka. Tidak perlulah kita pelit memberi kepada orang yang sedang ditimpa kesulitan hidup.

Terhadap peminta sumbangan yang mengatasnamakan anak yatim, pondok pesantren, panitia pembangunan masjid, yayasan pengampu anak cacat, dan sebagainya, mungkin di antara kita ada perasaan berat hati untuk memberi mereka sekedar uang. Mungkin sebagian kita berpikir, apakah ini benar?, apakah ini penipuan? Akibatnya sebagian orang enggan untuk mengeluarkan uangnya, paling-paling hanya mengucapkan “maaf”. Kalau saya sih saya beri saja, perkara mereka bohong atau tidak benar, itu urusan mereka dengan Allah saja. Niat saya  bersekah dan beramal sholeh. Saya sengaja memberikan uang itu di depan anak-anak saya, dengan harapan kelak mereka menjadi orang pengasih dan penyayang kepada orang lain.

Di pintu rumah beberapa warga atau pintu kantor sering saya temui stiker yang berbunyi mirip seperti posting-an di atas: “TIDAK MENERIMA PERMINTAAN SUMBANGAN DALAM BENTUK APAPUN TANPA IZIN KETUA RT”., atau “DI SINI NGAMEN GRATIS”. Secara tidak sadar mereka sudah menutup pintu rumahnya dari orang-orang miskin. Padahal kalau kita mengimani hadis Rasulullah di atas, justru kitalah yang membutuhkan orang miskin, bukan mereka yang butuh kita. Di akhirat nanti orang miskin yang pernah kita beri bantuan akan menarik tangan kita ke surga.

Pos ini dipublikasikan di Agama, Kisah Hikmah. Tandai permalink.

6 Balasan ke Orang Miskin akan Menuntun Tanganmu ke Surga

  1. furtherfront92 berkata:

    “perkara mereka bohong atau tidak benar, itu urusan mereka dengan Allah saja.”
    Level ikhlas saya belum mencapai titik ini.:/

  2. Didiguci berkata:

    Terima Kasih sudah menulis artikel ini, it’s really helps.

  3. Ping balik: Orang Miskin akan Menuntun Tanganmu ke Surga – tulanglunak

  4. terimakasih pak… saya kira semangat dalam tulisan ini yang dapat membakar motivasi kita utk ikhlas dan “mentertawakan” kekikiran …

  5. Adhi berkata:

    Terimakasih pak atas pengingatnya…
    Fakir miskin, yatim piatu adalah pembuka jalan rezeki kita.
    Demikian juga pedagang kecil, kalau bisa cuman seribu dua ribu tidak usah nawar deh, yang bagi kita remeh, bagi mereka sudah besar sekali….

  6. indobotol berkata:

    membaca membuat hati ini merinding,makasih ulasannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s