Ingatlah Umurmu

Sewaktu melewati sebuah jalan di kawasan Kiaracondong, mata saya tertumbuk pada sebuah spanduk yang terpampang di tembok sebuah kantor biro perjalanan umrah dan haji. Isinya sebuah hadis Nabi, makjleb sekali maknanya.

spanduk

Spanduk tersebut mengingatkan kita akan usia yang selalu bertambah setiap tahun, tanpa  terasa ternyata sudah melewati usia Nabi. Nabi Muhammad SAW umurnya hanya 63 tahun. Banyak orang-orangtua berkata, ketika umur mereka sudah melewati 63  tahun, mereka sering menghibur diri dengan mengatakan  bahwa mereka mendapat bonus umur dari Tuhan, sambil membandingkan umur mereka dengan umur Rasulullah Muhammad SAW. Bagi orang Islam yang taat, semua hal dari Nabi adalah teladan, termasuk soal usia. Shalawat dan salam semoga selalu  tercurah bagimu ya Rasulullah shalallahu wa alaihi wassalam.

Memang panggilan Malaikat Izrail tidak tergantung pada usia manusia. Kematian bisa datang kapan saja, baik kala berusia muda maupun sudah berusia senja. Hari ini seseorang terlihat ceria, besoknya tiba-tiba kita mendengar hanya tinggal namanya saja. Mungkin dia meninggal karena kecelakaan, mungkin karena serangan jantung, mungkin karena nasib apes dibunuh begal di tengah jalan. Wallahu alam, hanya Allah yang tahu kapan panggilan itu datang.

Sesuatu yang sudah menjadi hukum alam adalah manusia itu fana. Usia tua artinya sudah mendekati kematian. Alam ini selalu setia menjalani siklus hidup. Mulai  dari bayi, tumbuh menjadi anak-anak, lalu remaja, kemudian dewasa, lalu menjaid tua, dan akhirnya mati. Maka, hadis Riwayat At-Tarmidzi pada spanduk di atas adalah pengingat agar manusia selalu bersiap-siap.

Bukan berarti ketika masih muda maka manusia bisa berbuat apa saja, mumpung masih muda maka nikmatilah dunia, karena hidup hanya sekali. Begitu yang sering kita dengar. Namun bukan begitu maksudnya. Seperti yang saya tuliska di atas, kematian bisa datang kapan saja. Maka, yang perlu anda renungkan adalah: suidahkah kamu menyiapkan bekal untuk kampung akhirat kelak? Bekal itu adalah amal sholeh selama di dunia.

Pos ini dipublikasikan di Renunganku. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s