Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 5): Umrah ke Mekkah

Setelah berada delapan hari Madinah, maka pada hari kesembilan kami bersiap-siap melaksanakan umrah ke Mekkah. Ibadah umrah terdiri dari ihram, tawaf, dan sa’i. Selama umrah kita akan berpakaian ihram, yaiu bagi laki-laki menggunakan hanya dua lembar kain tidak berjahit. Untuk pembaca ketahui, rukun haji itu ada enam yaitu ihram, wukuf, tawaf ifadah, sa’i, tahalul, dan tertib.

Sehari sebelum berangkat umrah, kami semua diwajibkan mengemasi semua barang ke dalam koper besar, koper besar akan dikumpulkan keesokan paginya di depan kamar masing-masing untuk diangkut dengan bus ke Mekkah. Koper kecil berisi pakaian ganti, kain ihram, peralatan mandi, dan barang pribadi lainnya.

Hari itu Hari Jumat tanggal 27 Juli 2018, kami jamaah haji Kloter 7 JKS akan berangkat umrah ke Mekkah setelah sholat Ashar. Pagi hari sebelum sholat Jumat saya ke Raudhah terlebih dahulu (seperti yang saya ceritakan pada tulisan sebelumnya, “pamitan” ke Rasulullah). Setelah sholat Jumat (yang dijamak dengan sholat Ashar), kami kembali ke hotel untuk bersiap-siap memakai kain ihram. Pakaian ihram hanya dua lembar kain berjahit, tidak boleh pakai pakaian apapun lagi seperti pakaian dalam. Boleh memakai sabuk agar kain ihram tidak lepas. Di situs Youtube banyak sekali video yang memperagakan cara memakai kain misalnya ini, ini, dan ini.

Setelah waktu Ashar, kami diperintahkan turun ke lantai dasar hotel untuk bersiap masuk bus. Kami hanya membawa tas kecil dan tas paspor saja. Setiap rombongan sudah tahu busnya masing-masing, nomor bus sama sejak dari Bandung. Saya dan jamaah dari KBIH saya menempati bus nomor 1.

Jam 16.30 bus bergerak meninggalkan Madinah. Ada perasaan sedih meninggalkan kota Madinah disaat lagi betah-betahnya disini. Jamaah haji tidak kembali lagi ke Madinah setelah puncak haji di Arafah. Di masjid inilah terdapat maqam Rasulullah. Jutaan jamaah haji berziarah ke maqam Rasul sambil mengenang perjuangannya di masa lalu. Memang bermukim di Madinah tidak termasuk ke dalam rukun haji. Sunnah saja. Di Madinah jamaah haji berziarah ke berbagai tempat peninggalan sejarah Nabi Muhammad, termasuk shalat arbain (40 kali) di Masjid Nabawi. Selamat tinggal kota Nabi. Mudah-mudahan saya bisa kembali lagi ke sini kalau ada kesempatan melaksanakan umrah suatu hari nanti.

37835726_1971859286215420_332718386138054656_o

Kota Madinah yang tertata asri

Setelah menempuh perjalanan selama setengah jam dari hotel, sampailah jamaah haji ke Masjid Bir Ali. Jamaah haji yang datang  dari Madinah mengambil miqat di Masjid Bir Ali ini. Bir dalam bahasa Arab artinya sumur, dulu di tempat ini Ali bin Abi Thalib membangun sumur sehingga diberi nama Bir Ali. Di Masjid Bir Ali jamaah haji melaksanakan sholat sunnah dua rakaat, setelah itu melafalkan niat ihram: Labbaika Allahumma umratan, yang artinya Aku datang memenuhi panggilan-Mu untuk berumroh. Sesaat setelah mengucapkan niat umrah tersebut, maka berlakulah larangan-larangan ihram seperti tidak boleh memakai wangi-wangian, tidak boleh menggunting kuku dan rabut, tidak boleh memperlihatkan aurat, tidak boleh berhubungan suami-istri, dan masih banyak lagi larangan yang harus dipatuhi. Jika dilanggar, maka jamaah haji terkena dam atau denda yang besarnya seharga satu ekor kambing.

Setelah melafalkan niat ihram, kami masuk kembali ke dalam bus. Sepuluh bus rombongan jamaah haji Kloter 07 JKS bergerak menuju kota Mekkah. Perjalanan dari Masjid Bir Ali ke kota Mekkah akan memakan waktu enam jam. Pada sore hari itu terlihat di kiri kanan jalan pemandangan yang tandus dan gersang. Bukit batu dan tanah berpasir, hanya itu saja yang terlihat. Sekali-sekali tanpak perumahan penduduk dan bangunan-bangunan yang seperti tidak berpenghuni. Di dalam bus jamaah banyak lebih banyak duduk berdiam diri saja, atau mengikuti Pak ustad pembimbing melantunkan talbiyah. Labbaikallahumma labbaik. Labbaikalaa syarikalaka labbaik. Innal hamda, wa ni’mata, laka wal mulk, laa syarikalak. Sebenar lagi saya akan berjumpa dengan Baitullah di tanah suci Mekkah. Perasaan saya bercampur aduk.

Saya yang duduk sendirian paling belakang mulai merasakan perut tidak enak. Sakit melilit-lilit, perut ditekan terasa keras. Rupanya perut saya kembung masuk angin. Saya memang rentan masuk angin jika tidak memakai pakaian. Kain ihram yang dua lembar  membuat sebagian badan saya terbuka sehingga gampang masuk angin. Saya menyesal tidak minum jamu tolak angin sebelum berangkat tadi. Saya sarankan jamaah haji membawa cukup banyak jamu tolak angin dari tanah air karena sangat bermanfat sekali di sana ketika badan terasa kurang enak.

Ketika bus berhenti di rest area saya mencari apakah ada pedagan yang menjua jamu tersebut, ternyata tidak ada. He…he, ini bukan di Indonesia, tetapi di jalur yang sepi di Arab audi, mana ada yang menjual. Untunglah Pak Ustad Pembimbing Haji membawa jamu tolak angin. Setelah meminum jamu itu saya kentut berkali-kali (maaf), alhamdulillah perut saya sekali.

Memasuki perbatasan kota Mekkah, bus harus melapor ke pos perbatasan (check point). Di sini petugas Arab Saudi naik ke atas bus untuk memeriksa penumpang bus guna memastikan bahwa semuanya adalah jamaah haji yang legal. Oleh karena itu, kartu identitas haji kita harus selalu dibawa. Pemeriksaaan itu bertujuan untuk mencegah masuknya pendatang ilegal ke kota Mekkah. Selama musim haji, Arab Saudi memang sangat ketat memeriksa setiap orang yang masuk ke kota Mekkah. Hanya jamaah haji dan orang-orang yang punya izin khusus yang boleh masuk ke Tanah Haram. Hal ini bisa dimaklumi karena selama musim haji kota Mekkah akan sangat padat dengan jamaah haji dari seluruh dunia. Masuknya orang-orang yang tidak berkepentingan dengan urusan haji dapat membuat kota Mekkah akan macet total.

Setelah pemeriksaan beres, jamaah haji mendapat sambutan selamat datang berupa paket makanan ringan dan sebotol air zam-zam dari Kerajaan Arab Saudi. Wah, bahagia rasanya diperlakukan sebagai tamu yang dihormati.  Pemerintah Arab Saudi sebagai pengayom dua tanah suci (Mekkah dan Madinah) memang melayani tamu-tamu Allah yang datang ke negara itu. Berbagai infrastruktur dibangun besar-besaran di kedua tanah haram tersebut demi kenyamanan jamaah haji.

Dari titik check point, bus memasuki kota Mekkah. Dari atas bus tampaklah Menara Zamzam di kejauhan. Menara zamzam adalah bangunan tertinggi di kota Mekah, ia selalu tampak di mana saja kita berada.

Tepat jam 1 malam bus sampai di pemondokan haji di wilayah Syisyah 2. Karena sudah malam, kami tidak dapat melihat bangunan hotel yang akan kami tempati selama satu bulan di kota Mekkah. Kloter 07 JKS ditempatkan di dua buah hotel yang bersebelahan, yang diberi nama Hotel Indonesia 214 dan Hotel Indonesia 215. Foto di bawah ini adalah rupa hotel 215 tempat kami menginap jika dilihat pada siang hari. Hotel ini nantinya juga menjadi tempat pemnodan jamaah haji dari Kebumen (embarkasi Solo), dan jamaah haji dari Kabupaten Kerinci dan Kabupaten Muaro Jambi (embarkasi Batam).

Hotel dengan nomor 215 tempat pemondokan haji Kloter 07 JKS

Setelah selesai pembagian kamar dan penyerahan koper, kami disuruh istirahat selama satu jam di kamar masing-masing. Saya satu kamar bertiga (tiga bed), dicampur dengan jamaah haji dari KBIH Maqdis. Kamarnya tidak lebih bagus daripada kamar hotel di Madinah. Mirip kamar kos. Sepertinya bangunan hotel ini masih baru, itu terlihat dari cat dan furniturnya. Pemiliknya membangun banyak hotel di kawasan Syisyah 2, terlihat dari arsitektur bangunan di sini mirip-mirip semua.

Kamar hotel tempat saya menginap di Hotel 215. Maaf ya kamarnya berantakan. Ini foto pagi hari setelah bangun tidur.

Saya mencoba beristirahat di kamar, namun saya tidak bisa tidur, hanya tidur-tiduran saja. Ingat ya, jamaah haji yang laki-laki masih dalam berpakaian ihram,. Selama istirahat di dalam kamar kita tidak boleh mengganti pakaian, harus tetap memakai dua lembar kain tidak berjahit. Pakaian ihram tidak boleh dibuka di hadapan jamaah haji yang lainnya meskipun sesama laki-laki, sebab aurat tidak boleh kelihatan oleh orang lain. Jika terbuka, batal ihramnya. Kita boleh membuka pakaian ihram di dalam toilet jika ingin BAK atau BAB. Selama tidur-tiduran di atas kasur, saya juga tidak berani memakai selimut, karena khawatir membatalkan ihram.

Jam dua malam kami bersiap untuk melaksanakan umrah ke Masjidil Haram. Kawasan Sysisyah 2 lumayan jauh dari Masjidil Haram, yaitu sekitar 7 km. Untunglah Pemerintah RI menyediakan layanan bus-bus yang selalu beredar dari pemondokan haji ke Masjidil Haram. Bus-bus tersebut diberi nama bus Shalawat yang merupakan singkatan dari Shalat Lima Waktu. Jamaah haji Indonesia gratis naik bus tersebut. Kapan saja jamaah haji ingin pergi ke Haram untuk sholat maka tunggulah bus tersebut lewat di depan hotel. Nanti jika pulang dari Masjidil Haram ke hotel, jamaah dapat naik bus itu kembali dari terminal di dekat Haram (terminal untuk bus kami bernama Syib Amir).

Penampakan bus Shalawat pada siang hari

Perjalanan dengan bus Shalawat pada dinihari dari hotel ke Masjidil Haram memakan waktu 20 menit saja. Bus Shalawat bernomor 8 berhenti di terminal Syib Amir. Dari terminal Syib Amir kami berjalan kaki menuju kompleks Masjidil Haram. Sepanjang jalur dari terminal Syib Amir ke pintu Masjidil Haram dipenuhi toko-toko dan restoran yang berjualan kebutuhan jamaah haji (makanan, buah-buahan, kurma, pakaian, asesori, dan sebagainya). Berbagai restoran cepat saji khas Arab berderet menawarkan makanan yang menggoda (restoran broast).

Terminal Syib Amir pada siang hari

Restoran dan toko-toko di Terminal Syib Amir

Sambil berjalan menuju Masjidil Haram, saya memandang menara Zamzam.  Menara Zamzam berdiri dengan gagahnya di beranda Masjidil Haram, tampak dari arah terminal bus. Di menara ini terdapat puluhan hotel dan mal. Jamaah haji ONH plus (sekarang bernama program Haji Khusus untuk membedakannya dengan program haji reguler) biasanya menginap di hotel2 di Menara Zamzam, bukan di pemondokan seperti yang kami tempati. Cukup berjalan 50 meter dari Menara Zamzam langsung masuk Masjidil Haram.

Masjidil Haram dan Menara Zamzam pada siang hari, tampak dari arah terinal Syib Amir

Menara Zamzam adalah bangunan paling tinggi di Kota Mekah. Dimana pun kita berada di Mekah pasti dapat melihat menara ini dari kejauhan. Di puncaknya berdiri bangunan bulan sabit dari emas murni yang beratnya berton-ton. Lalu sebuah jam besar yang menjadi patokan waktu di Mekah.

Crane-crane yang terlihat di dalam foto di atas menunjukkan bahwa pembangunan perluasan Masjidil Haram masih terus berlangsung. Sejak saya umrtah tahun 2015 hingga naik haji tahun ini, tampaknya perluasan Masidil Haram belum selesai-selsesai juga.

Kami memasuki Haram dari pintu Marwah. Ini adalah pintu tempat keluar jika sudah selesai sa’i. Dari pintu ini kami berjalan kaki ke arah ka’bah melewati jalur sa’i. Meski waktu saat itu dinihari, jamaah haji yang melakukan sa’i ramai sekali. Oh iya, rangkaian ibadah umrah terdiri dari thawaf, sa’i, dan ditutup dengan tahalul. Suhu udara di linatsan sa’i ini lumayan dingin karena banyak sekali dipasang kipas angin yang meniupkan udara dingin di dalam ruangan. Brrr….

Jalur melakukan sa’i, yaitu lari-lari kecil antara bukit Shhafa dan bukit Marwah

Setelah berjalan kaki melalui lintasan sa’i sampailah kami ke mataf, yaitu tempat melakukan thawaf. Allahu Akbar, tampaklah di depan kami ka’bah, Baitullah, Rumah Allah, yang selama ini hanya dapat dilihat gambarnya saja. Kami ingin thawaf di plaza, yaitu lantai dasar yang langsung berhadapan dengan ka’bah. Dari lantai dua kami turun ke lantai dasar. Suasana plaza di depan ka’bah saat dinihari itu sangat ramai dengan jamaah haji yang thawaf maupun yang sholat. Jamaah haji dari seluruh dunia sudah berdatangan ke Mekkah, jadi wajar saja Masjidil Haram saat itu sudah padat.

Ka’bah, kiblat ummat Islam sedunia. Sepotong bulan menggantung di atas kota Mekkah. Sungguh indah sekali malam itu.

Rombongan KBIH kami thawaf dalam satu kelompok. Jamaaah perempuan berada di tengah, lalu dibentengi di kiri kanannya dengan jamaah laki-laki. Pembimbing haji berada di depan memimpin thawaf. Agar suara pembimbing dapat didengar oleh jamaah, maka masing-masing kami dilengkapi dengan perangkat radio dan kabel earphone. Earphone dipasang ke telinga, dihubungkan dengan perangkat radio yang ditaruh di dalam tas paspor (tas paspor digantung ke leher). Setiap memutar ka’bah ustad pembimbing memandu bacaan doa, kami mendengarnya melalui perangkat earphone tadi, lalu melafalkan doa yang dibaca Pak Ustad.  Menurut saya cara ini lebih efektif daripada pembimbing haji mbaa doa keras-keras agar didengar jamaahnya.

Thawaf dilakukan sebanyak tujuh putaran, dimulai dari sudut ka’bah yang terdapat hajarul aswad (batu hitam) dan setiap putaran berakhir di sudut itu juga. Untuk mengetahui letak hajarul aswad dari kejauhan, tedapat lampu berwarna hijau di sudut dinding masjid. Jamaah haji melihat ke lampu hijau itu untuk memulai putaran berikutnya. Bacaan yang dibaca ketika memulai putaran dari hajarul aswad adalah bismillahi allahu akbar sambil mengangkat tangan kanan dan mengecupnya (sebagai simbol mencium hajarul aswad).  Ketika melewati sudut ka’bah yang bernama sudut Yamani, jamaah juga melafalkan bacaan yang sama tatapi tanpa mengecup tangan.

Sebenarnya pada setiap putaran kita bebas membaca doa apa saja, namun Kemenag RI  telah meyediakan buku kecil yang berisi kumpulan doa selama thawaf dan sa’i. Jamaah yang melakukan thawaf sendiri dapt membaca doa di buku itu sembari memutar ka’bah.

Selama thawaf kita dapat menyaksikan gaya masing-masing jamaah berbagai negara dalam membaca doa. Ada yang berjalan sambil membaca buku doa, atau membaca doa dari layar ponsel. Rombongan jamaah haji Indonesia dari berbagai daerah dapat mudah dikenali. Jamaah haji Indonesia tubuhnya kecil-kecil namun tertib, kontras dengan jamaah haji dari Turki, India, Mesir, Asia Tengah, yang bertubuh besar-besar dan berjalan dengan sangat cepat. Selama thawaf kami sering tergencet tubuh-tubuh jamaah haji yang besar-besar itu, beberapa kali kami terdorong ke kiri dan ke kanan. Hampir saja rombongan kami terpecah, tetapi dapat bersatu kembali. Ibadah thawaf memang memerlukan fisik yang kuat karena selain berjalan sebanyak tujuh putaran kita juga harus mengantisipasi tergencet atau terdorong oleh jamaah haji lainnya dalam suana yang padat dna berdesak-desakan.

Kurang dari satu jam akhirnya kami selesai melaksanakan thawaf, lalu kami keluar dari putaran. Selanjutnya kami mencari tempat di dekat maqam Ibahim untuk melaksanakan sholat sunnat dua rakaat. Rakaat pertama membaca surat Al-kafirun, sedangkan rakaat kedua membaca surat Al-ikhlas. Selesai sholat sunnat, selanjutnya meminum air zamzam dari gentong-gentong yang banyak terdapat di sudut-sudut Masjidil Haram.

Selanjutnya jamaah haji menuju masa’a untuk melaksanakan sa’i. Sa’i adalah berlari-lari kecil antara bukit Safa dan bukit Marwah sebanyak tujuh kali. Setiap kali dari Safa ke Marwa dihitung satu kali, begitu pula dari Marwa ke Safa. Sa’i merupakan pengulangan sejarah Siti Hajar yang mencari air untuk minum bayinya (Ismail) yang kehausan. Ismail terus menangis karena haus, sementara ASI Siti Hajar sudah kering. Saya mengenang ribuan tahun yang lalu kisah Siti Hajar dan putranya Ismail. Dia melihat dari bukit Safa sekiranya ada air di sekeliling padang yang tandus. Dia melihat ada bayangan air di bukit Marwah, lalu dia berlari ke bukit Marwah. Ternyata yang dia temukan adalah fatamorgana belaka. Kemudian dia balik lagi ke bukit Safa. Begitu seterusnya sebanyak tujuh kali.

Sekarang bukit Safa dan bukit Marwah sudah tidak ada lagi seperti zaman dulu. Pembangunan perluasan Masjidil Haram mengakibatkan kedua bukit itu telah dipapas. Yang tersisa adalah sebagian potongannya yang dijadikan memorabilia sebagai tanda di situ terdapat kedua bukit tersebut. Saat ini tempat sa’i sudah sangat nyaman dan terdiri dari tiga lantai.

Awal sa’i adalah dari bukit Safa ini.

Bukit Marwa

Sa’i dimulai dari Safa dan setelah tujuh kali berlari maka akan berakhir di Marwa. Pada  lintasan dari Safa ke Marwa maupun sebaliknya ada bagian lintasan yang ditandai dengan lampu berwarna hijau. Jamaah laki-laki berlari-lari ekcil pada bagian lintasan ini, sedangkan jamaah perempuan cukup berjalan cepat atau berjalan biasa saja. Di sepanjang lintasan sa’i terdapat kran air zamzam. Jamaah yang lelah dapat berhenti dulu untuk minum air zamzam lalu menersukan sa’inya.

Ibadah sa’i kami terpotong dengan sholat Subuh. Setelah berlari sebanyak lima kali, adzan Subuh berkumandang. Sa’i pun dihentikan sementara. Kami mencari  tempat di lintasan sa’i untuk bersiap-siap sholat Subuh berjamaah. Selesai sholat Subuh, ritual sa’i yang tersisa pun dituntaskan. Alhamdulillah, pukul 6 pagi kami sudah selesai menuntaskan sa’i. Ibadah umrah diakhiri dengan tahalul, yaitu memotong sedikit rambut sebagai simbol halal melakukan apa-apa yang dilarang selama berihram. Kami sudah boleh memakai pakaian baisa, namun pakaian biasa ada di kamar hotel, jadi nanti di sana saja.

Tuntas sudah ibadah umrah. Kami berjalan keluar Haram menuju terminal Syib Amir. Kami menaiki bus shalawat kembali ke hotel untuk beristirahat. Sebelum pulang, saya singgah dulu ke restoran Ayam Broast yang tadi saya lewati. Kayaknya makanannya enak juga, maklum perut sudah lapar. Saya membeli kentang goreng untuk sarapan nanti di hotel. (BERSAMBUNG)

Pos ini dipublikasikan di Agama, Cerita perjalanan. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 5): Umrah ke Mekkah

  1. A. Hajar Mutahir berkata:

    Wau… Luar biasa.. Semoga cepet nyusul. Heu heu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.