Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 7): Hari-hari di Kota Mekkah

Jamaah haji reguler tinggal di kota Mekkah selama satu bulan (30 hari). Kloter kami masuk pemondokan di Mekkah tanggl 28 Juli 2018, sedangkan wukuf di Arafah (puncak haji) adalah tanggal 20 Agustus (9 Zulhijjah). Jadi, waktu menunggu wukuf masih lama, masih tiga minggu lagi. Sambil menghitung hari menunggu wukuf, jamaah haji mengisi hari-harinya di pemondokan dengan beraktivitas seperti pergi ke Masjidil Haram untuk sholat atau tawaf,  pengajian, berbelanja, tur mengunjungi berbagai tempat bersejarah di Mekkah, dan lain-lain.

Di bawah inil foto suasana pemondokan haji di kawasan Syisyah 2. Syisyah 2 jaraknya 7,5 km dari Hara, lumayan jauh ya, tapi alhamdulillah ada bus sholawat yang mengantarkan jamaah ke Haram setiap waktu. Kloter kami ditempatkan di salah satu hotel di kawasan ini. Ada puluhan hotel di Syisyah 2, yang mayoritas dihuni oleh jamaah haji Indonesia. Ada juga sih dua hotel yang ditempati oleh  jamaah haji dari Turki. Karena mayoritas dihuni oleh jamaah haji Indoensia dari ebrbagai daerah, maka pemondokan Syisyah 2 menjadi perkampungan Indonesia. Bahkan Menteri Agama Indonesia yang menjadi Amirul Hajj juga menginap di salah satu hotel di Syisyah 2.

Hotel-hotel pemondokan haji di kawasan Syisyah 2

Kesibukan pagi hari di Syisyah 2

Pemondokan jamaah haji Indonesia yang paling dekat dnegan Haram berada di kawasan Jarwal, hanya berjarak 1 km ke Haram. Di sekeliling hotel bertaburan toko-toko berlabel Indonesia atau Jakarta, baik toko kelontong, toko emas, toko makanan dll. Kakak perempuan saya yang berangkat haji dari embarkasi Padang mendapat hotel di Jarwal.

Hotel pemondokan haji Indonesia di Jarwal

Kota Mekah itu isinya kalau nggak hotel ya pertokoan. Hotel saja yang terlihat di mana-mana, maklum saja kota ini setiap hari sepanjang tahun selalu ramai dengan kunjungan jamaah untuk umrah dan puncaknya pada musim haji ini.

Hotel-hotel lainnya di kawasan Jarwal

Seperti yang sering diceritakan orang-orang yang sudah pergi naik haji, kita tidak usah khawatir soal makan di Saudi. Banyak orang Indonesia mukimin di Mekkah, umumnya para TKI, berjualan sarapan pagi di dekat pemondokan, seperti nasi kuning, nasi uduk, nasi goreng, nasi kuning, nasi lauk pauk, bakso, soto, dsb. Nasi kuning atau nasi goreng harganya 3 riyal, bakso 5 riyal, gorengan 1 riyal.

Penjual sarapan pagi di pemondokan

Aneka sarapan pagi bisa dibeli di sekitar pemondokan

Kehadiran mereka berjualan sebenarnya sangat membantu jamaah haii Indonesia, karena sarapan pagi tidak disediakan oleh Kemenag. Jamaah haji harus mencari sarapan sendiri. Tentu bosan juga kalau setiap pagi makan mie instan terus. Orang Indonesia belum merasa sarapan jika belum makan nasi. Jadi, pedagang sarapan pagi itu selalu ditunggu. Tetapi di sisi lain, berjualan di pinggir jalan sebagai pedagang kaki lima di Saudi adalah terlarang. Para wanita yang berjualan sarapan pagi tersebut dagang Indonesia  yang berjualan, mereka harus kucing-kucingan dengan Satpol PP Saudi yang berpatroli. Jika tertangkap basah, maka ibu-ibu pedagang kaki lima itu dimasukkan ke dalam penjara.  Antara rasa kasihan dan melanggar aturan Pemerintah setempat.

Di sekitar pemondokan bertebaran toko-toko yang berlabel Indonesia yang berjualan kebutuhan sehari-hari jamah haji Indonesia, seperti makanan, bumbu dapur, ikan asin,  sabun, pakaian, ember, sajadah, oleh-oleh haji, hati onta, buah hawa, kurma, dan lain-lain. Pedagangnya (atau pelayannya) kebanyakan orang Bangladesh yang dapat mengerti Bahasa Indoensia.

Toko berlabel Indonesia yang berjualan kebutuhan sehari-hari jamaah haji.

Pedagang dari Bangladesh yang berualan aneka kebutuhan jamaah di toko-toko berlabel Indonesia.

Buah hawa (kanan) untuk wanita yang susah hamil dan hati unta (kiri) untuk penderita darah tinggi, sesak napas, lemah jantung, dll. Ada saja jamaah yang membelinya untuk oleh-oleh.

Yang menarik perhatian saya adalah beberapa toko di pemondokan juga menjual barang elektronik seperti kompor listrik, pemanas air, rice cooker, magic com, dan lain-lain. Saya perhatikan banyak jamaah haji yang membeli rice cooker dan peralatan listrik lainnya untuk memasak, menyetrika pakaian, dan lain-lain. Memasak di dalam kamar hotel sebenarnya dilarang karena dapat menyebabkan bahaya kebakaran. Tetapi orang Indonesia pada dasarnya tidak taat aturan, mereka tetap saja memasak dengan peralatan listrik tersebut di dalam kamar. Magic com adalah peralatan serba guna, ia bisa digunakan untuk memasak nasi, memasak air, menumis sayuran, menggoreng ikan, dan membuat masakan apa saja. Ibu-ibu jamaah haji sangat kreatif memasak, meski Kemenag RI selalu menyediakan catering untuk makan sang dan malam.  Ibu-ibu itu patungan memasak dan membeli bahan masakan. Pagi hari mereka berbelanja, siangnya memasak. Menjelang sore terciumlah bau masakan dari kamar-kamar yang dihuni ibu-ibu yang sedang memasak.  Hmmm…wanginya sangat menggoda.

Sayur mayur dan bumbu-bumbu pun lengkap tersedia di toko-toko tersebut.

Aktivitas lain yang dilakukan di pemondokan adalah mencuci pakaian. Kebetulan hotel-hotel di pemondokan menyediakan tempat menjemur pakaian di roof top, jadi kesulitan menjemur pakaian seperti di Madinah teratasi di Mekkah. Tersedia juga mesin cuci di setiap lantai yang dapat digunakan jamaah secara bergantian. Yang perlu dibawa dari tanah air adalah hanger untuk menggantung pakaian yang dijemur, namun sebenarnya di toko-toko berlabel Indonesia itu juga menjual hanger untuk jemuran.

Mencuci dan menjemur pakaian adalah aktivitas rutin jamaah haji di pemondokan.

Selama tinggal di pemondokan tentu ada saja jamaah haji yang sakit. Tidak usah terlalu khawatir kalau sakit saat berhaji. Tim kesehatan haji Indonesia (TKHI) dari Dinas Kesehatan masing-masing kota/kabupaten selalu mendampingi. Setiap kloter didampingi oleh satu orang dokter dan dua orang perawat. Sakit pusing, demam, flu, panas, luka, dsb langsung ke dokter di maktab. Semuanya gratis.

Jamaah yang sakit sedang berobat kepada dokter di maktab.

Saat pagi hari pemondokan terlihat ramai dengan jamaah yang berbelanja atau sekadar jalan-jalan mengusir kejemuan. Siang hari setelah sholat Dhuhur suasana hotel mulai sepi, jaamah haji lebih memilih istirahat di kamar masing-masing. Sore hari setelah Ashar suasana kembali ramai dengan jamaah yang akan berangkat naik bus Shalawat ke Haram untuk sholat Maghrib dan Isya di sana.

Waktu berjalan terasa lambat di pemondokan. Puncak haji masih tiga minggu lagi. Kegiatan jamaah haji di pemondokan kalau tidak tiduran, duduk-duduk, mengaji, atau membunuh waktu dengan internetan. Ustad pembimbing mengatakan agar selalu menjaga kondisi badan karena puncak haji di Armina memerlukan fisik yang sehat dan kuat. Kegiatan sunnah ke Masjidil Haram dilakukan sesuai dengan kemampuan fisik dan tidak memaksakan diri.

Ber-internet ria melalui HP masing-masing.

Tentu sayang rasanya jika jamaah haji hanya duduk-duduk atau tiduran di pemondokan. Saatnyalah menggunakan waktu yang berharga selama di Mekkah untuk sholat di Haram atau melakukan tawaf. Pemandangan yang selalu terkenang oleh saya hingga hari ini adalah antrian jamaah haji yang menunggu bus Shalawat pada sore hari  untuk berangkat ke Haram.  Sore hari setelah Ashar cuaca mulai teduh. Inilah waktu yang banyak digunakan jamaah haji ke Haram guna menunaikan sholat Maghrib sampai Isya di Haram. Setelah Isya, jamaah haji kembali memadati terminal bus untuk pulang ke pemondokan masing-masing. Suasana seperti itu tidak akan terulang lagi dan selalu terkenang-kenang oleh saya.  Hiks…

Menunggu bus Shawalat ke Haram

Bus Shalawat dalam perjalanan ke Haram menembus terowongan-terowongan  di bukit-bukit batu. Di ujung terowongan yang terakhir sampailah kita ke kompleks Masjidil Haram dengan Menara Zamzam yang menyambut kedatangan kita. Memang, di kota Mekah bukit-bukit batu bertebaran di mana-mana. Bukit-bukit ini menghambat akses jalan dan memperjauh jarak tempuh. Pemerintah Saudi menggali terowonganterowongan menembus bukit-bukit batu itu. Terowongan ada di mana-mana. Satu terowongan panjangnya ada yang mencapai 500 m.

Terowongan yang menembus bukit batu

Di dalam terowongan

Jika kita datang pas-pasan menjelang waktu sholat Maghrib, maka cukuplah merasa puas jika hanya bisa sholat di pelataran luar masjid Haram saja. Di Haram kita bertemu jamaah haji dari berbagai bangsa dan negara. Rasa persatuan karena seaqidah membuat kita merasa nyaman bersama mereka meskipun tidak saling mengenal. Saling bertanya asal negara, mengucap salam, atau berbagi sedikit makanan adalah hal yang umum kita lihat di Haram.

Sholat di pelataran luar Masjidil Haram

Kalau tidak sholat di Haram, sholat berjamaah di mushola hotel juga tidak apa-apa. Di kawasan Syisyah 2  tidak terdapat masjid.  Jadi, kalau mau sholat berjamaah di hotel,  pihak hotel telah menyediakan mushola di lantai basement hotel. Kebetulan di dalam Kloter 7 juga ikut ustad Saiful Islam Mubarak, salah seorang ustad kondang di Bandung sekaligus pembimbing KBIH Maqdis (salah satu KBIH di Kloter JKS 7).  Alhasil, setiap usai sholat Dhuhur selalu ada tausiyah selama setengah jam dari pak ustad.

Pengajian dari ustad pembimbing haji setiap selesai sholat fardhu.

Hari-hari di Mekkah meski lama namun terasa begitu singkat. Perlahan-lahan hari berganti demi hari mendekati waktu wukuf. Berhaji dengan program haji reguler, meskipun waktunya lebih lama, namun sangat nikmat sekali. Banyak pengalaman selama tinggal di Mekkah yang akan selalu terkenang-kenang sepanjang masa. Kota Mekkah selalu membawa rasa rindu. (BERSAMBUNG)

Pos ini dipublikasikan di Agama, Cerita perjalanan. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 7): Hari-hari di Kota Mekkah

  1. renput berkata:

    Semoga diundang kembali untuk Haji atau umroh ya Pak, amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.