Kisah Hidup Berharga dari Tukang Becak di Malioboro

Semalam saya diantar seorang tukang becak dari hotel ke stasiun Tugu, Yogyakarta. Dia  adalah bagian tukang becak yang biasa mangkal di dekat hotel. Tarif becak ke berbagai tujuan sudah pasti harganya, sebagaimana tertulis di dekat gerbang hotel. Hotel-hotel di Yogya telah berkordinasi dengan tukang beca dalam bentuk “kerjasama” yang saling menguntungkan, antara lain penentuan tarif. Pengguna becak itu kebanyakan para tamu hotel, terutama turis-turis yang ingin keliling Yogya dengan kendaraan tradisional. Saat ini becak harus bersaing dengan gojek dan grab dalam meraih penumpang.

Dalam perjalanan menuju stasiun, bapak penarik becak, sebut saja Pak Sumarto namanya, menawarkan kepada saya apakah mau beli oleh-oleh bakpia dulu di Jalan Pathuk sebelum ke stasiun. Bolehlah, kata saya. Jadwal kereta saya toh masih dua jam lagi. Tapi ongkosnya tambah berapa?, tanya saya. Cuma tambah lima ribu saja, Mas, jawabnya.

Saya minta diantar oleh Pak Sumarto ke toko bakpia 25 di Jalan Pathuk. Memang saya lebih suka bakpia 25, menurut saya bakpia 25 ini yang paling enak diantara nomor-nomor bakpia yang puluhan jumlahnya (14, 27, 55, 99, dll).

+ Kok tidak ke pabriknya saja pak?, tanya saya. (Saya dulu pernah ke home industry bakpia 25, langsung melihat proses pembuatannya, melihat para pekerja membuat bakpia. Fresh from oven)
– Ini juga sama mas, pabriknya punya beberapa toko, jawabnya.

Setelah selesai membeli beberapa kotak bakpia, saya kembali naik becaknya menuju stasiun Tugu.

Selama perjalanan dari hotel melewati Jalan Malioboro terus ke Jalan Pathuk dan stasiun Tugu saya pun kepo bertanya tentang pengalaman hidupnya menarik becak di Yogya.

+ Pak, bapak kan sering mengantar pembeli ke toko bakpia. Bapak nggak dapat komisi dari toko karena sudah mendatangkan pembeli ke tokonya?
– Oh, itu nanti. Nanti menjelang lebaran kami tukang becak dikasih THR berupa uang dan sembako dari toko.

Pak Sumarto bercerita, toko-toko bakpia, toko batik, dan toko kaos sudah punya data nama-nama tukang becak yang mangkal di hotel atau di jalan Malioboro. Tukang-tukang becak itulah yang mengantar tamu (lebih tepatnya mendatangkan) ke toko-toko tadi. Mereka tidak langsung dapat uang tips dari toko, tetapi nanti pada hari raya dalam bentuk THR dan sembako (beras, gula, minyak goreng, dll).

Jadi, di kota Yogyakarta sudah lama terjalin simbiosis mutualisma antara tukang becak dan toko oleh-oleh. Tukang-tukang becak bagaikan agen marketing toko oleh-oleh. Kalau kita jalan-jalan di Malioboro, banyak tukang becak menyapa kita, menawarkan beli oleh-oleh ke bakpia pathuk. Misalnya sapaan begini: Mas, mbak, mau diantar naik becak beli bakpia ke Jalan Pathuk? Sepuluh ribu saja pulang pergi.

Biasanya tukang becak mengantar ke toko bakpia 25, karena bakpia 25 itu yang sudah punya nama. Tetapi mereka juga mau mengantar ke toko bakpia lain sesuai keinginan pelancong, misalnya bakpia tugu jogja, dan lain-lain.

Tidak hanya bakpia, simbiosis mutualisma juga terjadi dengan toko batik (misalnya rumah batik di gang-gang perumahan dekat keraton), toko kaos dll.

Setiap menjelang lebaran, demikian cerita Pak Sumarto, toko-toko itu membagikan THR dan sembako kepada tukang becak yang sudah mereka data. Pak Sumarto tidak hanya mendapat THR dari satu toko, tetapi juga dari toko-toko lain.

+ Pemilik toko bakpia itu baik orangnya. Kita juga boleh datang ke tokonya minta bantuan. Misalnya kalau becak saya rusak, perlu ongkos 200 ribu untuk memperbaikinya, tapi saya hanya punya uang 150 ribu, mereka mau membantu 50 ribu sisanya.
– Oh gitu ya pak. Memangnya pemilik toko bakpia itu orang Jawa?
+ Bukan. Semuanya orang cina, tetapi mereka baik kepada kami.

Yogyakarta adalah kota harmoni. Kehidupan di sini terasa tenang dan damai. Orang-orang kecil seperti tukang becak seperti Pak Sumarto ini tidak perlu khawatir tidak dapat rezeki. Simbiosis mutualisme dengan pihak hotel dan toko oleh-oleh adalah pengikatnya.

Tiba-tiba sejurus kemudian dia bertanya.

+ Mas orang cina ya?
– Bukan pak. Emang wajah saya mirip cina, gitu? (Saya pun terheran-heran).
+ Kulitnya mas
– Oh… (saya pun tertawa. Sudah sering saya dikira orang Cina atau orang Manado karena warna kulit)
+ Mantu saya orang cina, Mas, cina singapur. Anak saya perempuan kawin dengan cina singapur dan sekarang tinggal di Singapur.

Wah, menarik nih.

– Terus, bapak pernah diajak anak ke Singapur? Jalan2 gitu.
+ Sudah sering diajak, tapi saya nggak punya paspor. Repot mengurus paspor, harus banyak yang diisi, pakai akte kelahiran. Wong saya nggak punya akte.

Trus, bapak ketemu anak dan mantu bapak di mana?
+ Karena nggak punya paspor, kami hanya bisa ketemuan di Batam. Anak saya yang datang ke Batam sama suaminya. Sebulan saya di sana. Tapi nggak betah, balik lagi ke Yogya.
– Trus? (Saya semakin kepo saja )
+ Anak saya menyuruh saya berhenti ngebeca, tinggal di Batam saja. Saya mau dibelikan rumah 250 juta di Batam. Tapi saya nggak mau. Biarlah saya di Yogya saja menarik becak.

– Bapak asli mana?
+ Saya dari Wonogiri, Mas. Di sini saya merantau saja.
+ Ngontrak di sini?
– Ya nggak, tidur di atas becak saja.

Hmmm…meski sudah punya anak yang sudah hidup mapan di Singapur, namun Pak Marto tetap menarik becak.

– Pak, apakah anak bapak sering kirim uang ke Bapak? Bantu2 bapak dan ibunya,gitu.
+ Saya larang, Mas. Saya bilang ke dia, itu kan uang suamimu. Suamimu yang kerja,bukan kamu. Kamu harus minta izin ke suamimu jika menggunakan uang untuk keperluan keluarga di kampung. Kecuali memang suamimu yang kasih, ya saya terima.
+ Saya bilang ke anak saya. Bapak sudah cukup dengan penghasilan menarik becak.

Dalam hati saya berkata, sungguh Anda bapak yang rendah hati, tidak mau merepotkan anak atau meminta sesuatu kepada anaknya meski anaknya sudah hidup senang. Uang istri adalah dari suami. Istri harus minta izin suami jika menggunakan uang pemberian suami untuk membantu keluarganya. Ini sejalan dengan prinsip Islam.

– Menantu bapak muslim?
+ Iya. Masuk Islam. Saya suruh sunat dulu sebelum kawin dengan anak saya.
– Oh… (saya tertawa kecil)

Becakpun akhirnya sampai di stasiun Tugu. Saya pun turun. Tidak lupa ongkos becak saya lebihkan.

Bagi saya ini sebuah kisah hidup yang berharga. Meski anaknya sudah hidup mapan di negeri orang, tetapi dia tidak pernah mau meminta apapun dari anaknya. Dia melarang anaknya mengirim uang kepadanya . Membesarkan dan mendidik anak adalah pekerjaan penuh keikhlasan, tidak harap berbalas jasa. Hanya memberi, tak harap kembali.

Akupun nanti juga akan begitu. Jika anak-anakku sudah berkerja dan berkeluarga, akupun tidak akan mau meminta apapun darinya, tidak akan mau merepotkan anakku. Biarlah masa tua nanti dijalani dengan kesederhanaan di rumah sendiri. Sebagai orangtua kita sudah cukup bahagia jika anak kita sukses dan bahagia dengan hidupnya. Cukuplah kita mendoakan anak-anak kita agar mereka menjadi anak sholeh dan berhasil di dalam hidupnya.

Pos ini dipublikasikan di Kisah Hikmah, Pengalamanku. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.