Toleransi yang Hanya Kosmetik

Beberapa tahun belakangan ini saya melihat fenomena toleransi yang rancu setiap hari Natal. Acara misa Natal di dalam gereja, yang sejatinya merupakan rangkaian ibadah saudara-saudara kita kaum kristiani,  juga diisi oleh partisipan kaum santri yang memainkan rebana, melantunkan shalawat, atau menari sufi (Baca: Natal di Semarang, Diiringi Rebana hingga Gotong Royong Warga Muslim, Baca: Tari Sufi Iringi Misa Natal di Kota Malang, Pengurus Gereja: Terimakasih Telah Membangun Toleransi). Meskipun rebana atau tarian sufi tidak punya agama, namun keduanya sudah terlanjur identik dengan tradisi keislaman.

Dikutip dari siniSuara rebana mengiringi perarakan misa di permulaan rangkaian acara. Pemuda Muslim bersarung dan berkopiah berjalan bersama-sama anak-anak altar memasuki gereja. Setelah sampai di gereja, musik pun berganti dengan lagu gerejawi.

Sebelum misa ditutup, tarian sufi khas Turki kembali hadir bersama dengan lantunan kidung Syi’ir Tanpo Waton. Syi’ir Tanpo Waton adalah rangkaian bacaan istigfar (bacaan minta ampunan), shalawat Nabi Muhammad SAW, dan syair berbahasa Jawa. ”Sungguh luar bisa. Ini kado natal terindah bagi kami,” kata Anton, umat setempat.

Kutipan lainnya dari siniPengasuh Ponpes Roudlotul Solihin, KH Abdul Qodir mengatakan visi pondok pesantren yang dipimpinnya adalah mencetak santri yang inklusif yang mau menerima perbedaan. Dan pada momen Natal kali ini dirinya ingin menunjukkan kebersamaan.

“Meski akan muncul pro dan kontra, namun kami lebih menekankan aspek kemanusiaan dan aspek persaudaraan. Karena bagi kami, misi agama itu yang terpenting adalah kemanusiaan di atas ritual dan sebagainya,” ujar Abdul.

Saya tidak habis pikir dengan mereka yang mencampuradukkan kedua hal ini (kekristenan dan keislaman) dengan dalih toleransi. Apakah untuk mendukung keragaman atau toleransi antar umat beragama kita sampai perlu mengikuti acara ibadah agama orang lain? Apakah untuk menjadi orang inklusif kita perlu ikut ambil bagian dalam misa Natal? Apakah pada tempatnya melantunkan shalawat Nabi di dalam gereja?  Bukankah hal-hal seperti ini berlebihan dan dapat menimbulkan kesalahpahaman?

Sebaliknya saya tidak pernah mendengar ketika pada hari raya Iedul  Fitri kaum kristiani datang ke dalam masjid atau lapangan sholat Ied menyanyikan paduan suara gerejawi, atau ikut pula melantunkan takbir bersama-sama sebagai wujud toleransi.

Saya khawatir toleransi yang dipraktekkan oleh sekelompok orang dengan menghadiri acara misa Natal itu hanya kosmetik belaka, baru sebatas kulitnya saja dan tidak menyentuh hakikat toleransi yang sesungguhnya. Menurut saya toleransi beragama yang sesungguhnya itu adalah membiarkan saudara-saudara kita yang berbeda agama menjalankan ibadahnya dengan tenang, aman dan nyaman. Biarkanlah saudara-saudara kita kaum kristiani dapat melaksanakan ibadah misa Natal dengan penuh kedamaian, memastikan ibadah mereka tidak terganggu, tanpa kita perlu ikut campur pula di dalam rangkaian ibadah mereka.

Membantu kelancaran lalu lintas di depan gereja, membantu mengatur perparkiran kendaraan jemaat yang akan ibadah, tidak menyetel musik keras-keras saat ibadah misa berlangsung, merupakan contoh-contoh sikap yang menunjukkan toleransi beragama.

Begitu juga sebaliknya toleransi yang dilakukan dari kaum kristiani ke kaum muslimin dengan memberi rasa aman dan nyaman kaum muslim melakukan ibadahnya. Tepa salira, bertenggang rasa, dan berempati, itulah makna hakiki toleransi.

Saya yakin saudara-saudara kita kaum kristiani tidak memerlukan kehadiran kita dalam pelaksanaan ibadah Natal. Sebaliknya kaum muslim juga tidak memerlukan kehadiran kaum kristiani dalam sholat Idul Fitri. Biarlah masing-masing umat beragama menjalankan ibadahnya dengan tenang dan damai tanpa gangguan. Itu sudah bertoleransi namanya.

Bangsa kita sudah sejak lama mengenal keragaman. Mereka hidup berdampingan rukun dan damai dengan orang yang berbeda suku dan agama. Harmoni kehidupan sudah berlangsung dengan baik. Toleransi dalam kehidupan bermasyarakat sudah sejak dulu dipraktekkan. Toleransi itu menyangkut hubungan horizontal sesama umat manusia, sedangkan ibadah mengatur hubungan antara manusia dengan Sang Pencipta. Janganlah keduanya dicampuradukkan. Insya Allah, hidup ini akan indah jika kita dapat
menghargai perbedaan tanpa kita perlu masuk ke dalamnya.

Pos ini dipublikasikan di Indonesiaku. Tandai permalink.

2 Balasan ke Toleransi yang Hanya Kosmetik

  1. Jumal Ahmad berkata:

    Sedemikian naifnya tololeransi saat ini..

  2. Ismail berkata:

    Kebablasan….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.