Tidak Menilai Masa Depan Mahasiswa Berdasarkan IPK

Bagi mahasiswa, IPK (Indeks Prestasi Kumulatif) itu sangat penting. IPK dianggap sebagai performance akademik seorang mahasiswa. Bagi yang memiliki IPK tinggi tentu merasa bangga dan makin percaya diri, sebaliknya bagi yang IPK-nya pas-pasan tentu merasa minder, rendah diri, dan sebagainya. Anggapan semacam itu tidak salah, sebab IPK memang merupakan ukuran pencapaian akademik seorang mahasiswa. Sah-sah saja mereka berlomba mencapai IPK yang tinggi, mahasiswa memang didorong untuk meraih nilai yang baik. Banyak keuntungan yang diperoleh dengan IPK bagus, misalnya unggul dalam seleksi melamar pekerjaan (seleksi tahap pertama berdasarkan IPK), mudah mendapat beasiswa S2, dan sebagainya.

Tetapi IPK bukanlah satu-satunya penentu kesuksesan masa depan. Ada banyak faktor yang menentukan keberhasilan seseorang dalam mengarungi kehidupan. Kemampuan bersosialisasi, berkomunikasi, membangun jaringan pertemanan, menghargai, rasa empati, dan sederet softskill lainnya lebih menentukan sukses tidaknya seseorang dalam kehidupan. IPK adalah nomor sekian, yang baris atas justru kemampuan2 softskill di atas. Baiklah, saya tidak akan membahas perdebatan tentang softskill vs hardskill, sudah banyak tulisan yang memuat tentang dua hal ini.

Saya ingin membahas mahasiswa saya yang “terpinggirkan”, yang sering dipandang sebelah mata oleh teman lainnya karena yang bersangkutan sering tidak lulus banyak mata kuliah dan IPK-nya pas-pasan. Mereka yang “bernasib malang” itu ada yang terpaksa drop out kuliah karena sudah melewati batas waktu studi, tetapi ada juga yang bisa lulus dengan waktu maksimal (6 sampai 7 tahun).

Jujur saja saya tidak menilai mahasiswa tersebut sebagai orang yang “suram”. Saya bukan peramal nasib, sebab nasib dan jalan hidup seseorang sudah digariskan oleh Yang Di Atas. Saya percaya mahasiswa seperti ini tidak akan selamanya mempunyai kinerja buruk. Sebagian dari mereka akan bangkit dari keterpurukan setelah lulus dari ITB. Motivasi mereka melecut untuk tidak boleh jelek untuk kedua kalinya. Saya menemukan beberapa mahasiswa saya yang dulu dipandang sebelah mata sekarang banyak yang sukses dengan usahanya (ini jika kesuksesan diukur dari materi). Bahkan, saya berdecak kagum ketika salah seorang dari mereka pamit kepada saya akan mengambil program PhD di Jerman, padahal ketika kuliah dia bukan “siapa-siapa”, IPK-nya hancur-hancuran.

Karena itu, saya tidak ingin mahasiswa pesimis dalam hidup. Hidup itu harus dibangun dengan semangat optimisme. Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda. Selama orang masih tetap mau berusaha dan berjuang, di situ pasti ada jalan terbentang. Yang penting harus punya kemauan, itu kunci utamanya. Selagi masih hidup maka masih ada asa. Kalau sudah mati, maka …wassalam, tamatlah sudah.

Tulisan ini dipublikasikan di Pendidikan. Tandai permalink.

19 Balasan ke Tidak Menilai Masa Depan Mahasiswa Berdasarkan IPK

  1. honeylizious berkata:

    salam kenal mas dari mahasiswa yang terpinggirkan karena kuliah tak selesai2

    tapi IPK saya nggak jelek2 amat sih :)

  2. Muhammad Kamal berkata:

    Terimakasih pak. tulisan yang sangat memotivasi. bagi saya IPK merupakan tolak ukur dalam mengevaluasi mahasiswa, tapi bukan tolak ukur untuk menetukan masa depan mahasiswa. jika saja semua dosen berpikir seperti bapak, tentunya tak akan ada mahasiswa yg “terpinggirkan”..

  3. jerietea berkata:

    Mantapp Pa..inspirasie..buat para mahasiswa yang lagi galau..saya anjurkan baca tulisan ini. hehehe :)

  4. Setuju…Berani Hidup Tak Takut Mati, Takut Mati Jangan Hidup, Takut Hidup Mati saja (KH Imam Zarkasyi-Salah satu pendiri PM Gontor)
    IPK hanya sekumpulan nomor…
    salam

    http://arebyne.wordpress.com/

  5. anon berkata:

    memeang bener, yang penting sih emang skill nya pak
    yang parah kalo kuliah cuman “kejer IP”
    alhasil pas di perusahaan nanti ga bisa apa apa

  6. agung berkata:

    IPK YANG TINGGI BIASANYA RAJIN IKUT REMIDI HEHEHEHEHE

  7. lucky berkata:

    hmmm semoga saja nasibq seperti mahasiswa yang bapak ceritakan saya mahasiswa ptn yang terancam drop out

  8. justEngineer berkata:

    Berdasarkan pengalaman pribadi saya tidak ada perbedaan yang nyata antara mahasiswa yang IPKnya tinggi dan rendah, selama PTNnya bagus.

    Kenyataan teman-teman satu angkatan saya :

    si A IPK > 3.8 : Sekarang sedang postdoc di Eropa
    si B IPK 2.8 : Lulus PhD di Eropa skg jadi engineer disana
    si C IPK 3.3 : Pegawai BI
    si D IPK 2.5: Direktur perusahaan swasta
    si E IPK 3.2: Pegawai Astra
    si F IPK 3.3: Pegawai Pertamina
    si G IPK 2.9: Lulus PhD dari Amrik skg kerja disana sebagai economist
    Si H IPK 3.7: Sekarang Ass.profesor di Korea.
    Si I IPK 3.6: Konsultan Accenture Jakarta
    Si J IPK 2.9: Software developer di Singapore
    si K IPK 2.7: Networking expert di UAE
    si L IPK 2.6: Software developer di UAE
    Si M IPK 2.7: Software developer di Silicon Valley
    Si N IPK 3.0 : Pengusaha software house
    Si O IPK 3.8 : Konsultan Accenture Hongkong
    Si O IPK 3.3: Investment banker Singapore

    So sama sekali gak ada ngaruhnya IPK itu terhadap karir di masa depan…. everything is mostly based on NETWORK, NETWORK and LUCK……

  9. reza mahathir berkata:

    Suatu tulisan yg bagus sangat bagus Pak.
    Memotivasi para mahasiswa yg terpinggirkan. :)

  10. Budy Aries Zea berkata:

    subhanallah…
    inspirasi bnget..smoga bisa jadi manfaat buat sya dan yang lain dan smoga cita-cita saya tercapai..aamiin aamiin aamiin yrobb

  11. Muhammad Rizqi Wicaksono berkata:

    terimakasih pak. tulisannya sangat inspiratif, smoga Allah mmbalas kbaikan bapak. saya mngalami fasa drop IPK yg sangat tidak enak. bolehkah saya ketemu bapak?

  12. erniastuti berkata:

    terimakasih pak.. tulisannya memberi banyak pencerahan dan motivasi.. :)
    jarang2 ada dosen yg bersedia menulis seperti ini.. kebanyakan yg sy kenal hanya menghargai mahasiswa yg lulus tepat waktu dengan IPK cumlaude..

  13. Zainab berkata:

    Thanks Pak.Tulisannya Sangat Memotivasi.

  14. fay zanesa berkata:

    sedikit lega dengan baca tulisan ini, :) pas banget dengan semster ini dapat IPK anjlok terporosot di lumpur idup :’) Terimakasih Banyak ^^

  15. rezaterakhir berkata:

    saya sudah lewat masa studi dan saya bingung harus bagaimana nanti.

  16. Riski Putri U berkata:

    sangat memotivasi (y) setidaknya IPK yang bagus tanpa diimbangi softskill sama aja nothing :D

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s