Ada Dinosaurus T-Rex di Museum Geologi Bandung

Setiap hari saya melewati Museum Geologi Bandung yang terletak di Jalan Diponegoro. Dari rumah saya di Antapani menuju kampus ITB di Jalan Ganesha saya selalu melewati Jalan Diponegoro. Museum Geologi hampir tidak pernah sepi pengunjung. Setiap hari ada saja bis-bis dari kota-kota di Pulau Jawa yang membawa anak sekolah berkunjung ke Museum Geologi. Mereka datang sebagai rombongan study tour yang dikoordinir guru-gurunya.

Museum Geologi mungkin termasuk salah satu museum di Indonesia yang ramai pengunjungnya, tidak seperti kebanyakan museum lain yang yang sepi setiap hari. Museum Geologi buka dari Senin sampai Sabtu, bahkan hari Minggu pun buka jika ada permintaan kunjungan study tour dari luar kota. Untuk masuk ke museum ini tidak dipungut bayaran, tapi ada buku tamu yang perlu diisi di front office.

Sebagai urang Bandung tetapi tidak pernah mengunjungi Museum Geologi, akhirnya saya tergerak untuk melihat isi perut museum ini. Bersama anak bungsu saya yang masih TK, saya mengajaknya mengunjungi Museum Geologi sepulang sekolah.

Museum Geologi Bandung itu bangunan peninggalan Belanda. Kokoh dan elegan. Gedungnya membujur dari barat ke timur, cukup panjang juga bangunannya.

Museum Geologi tampak depan

Museum Geologi dari ujung kiri

Koleksi apa yang menjadi daya tarik utama Museum Geologi? Jawabannya adalah replika fosil kerangka dinosaurus T-Rex. Bagi anak-anak, hewan dinosaurus memang menimbulkan rasa kagum. Sejak kemunculan film Jurrassic Park satu dekade lalu, pamor hewan ini melejit. Demam dino dimanfaatkan penerbit buku dengan menerbitkan banyak buku yang menceritakan hewan purba yang sudah punah itu. Wow… ternyata T-Rex itu sangat besar ya, persis seperti di dalam film Jurrasic Park. Bandingkan dengan besar anak saya yang berdiri di depannya. Benar-benar menyeramkan rupa hewan ini, apalagi jika masih hidup pada zaman sekarang.

Kerangka T-Rex (Tyranosaurus)

Menurut pengamatan saya kerangka dinosaurus di Museum Geologi ini bukan asli, tetapi tiruan saja, karena fosil dinosuarus tidak pernah ditemukan di Indonesia. Agak aneh juga obyek ini ditempatkan di Museum Geologi sebab museum ini hanya menceritakan sejarah geologi di Indonesia. Namun tak apalah sebagai daya tarik bagi pengunjung khususnya anak-anak.

T-Rex tampak dari arah belakang

Selain rangka T-Rex, di museum ini ada fosil gajah purba dan kerbau purba. Nah, kalau ini baru fosil asli sebab terlihat rangka hewan tidak lengkap (seperti umumnya fosil yang ditemukan oleh peneliti) dan bahannya bukan plastik seperti rangka T-Rex di atas.

Fosil gajah purba

Fosil kerbau purba

Memasuki ruang berikutnya, kita bisa melihat fosil tengkorak manusia purba di Pulau Jawa. Ada banyak fosil tengkorak yang dipajang di dalam etalase.

Fosil tengkorak manusia purba

Fosil tengkorak manusia purba yang ditemukan di Sangiran (Jawa Tengah)

Fosil tengkorak manusia purba yang ditemukan di lembah Bengawan Solo

Rahang gigi manusia purba. Besar ya?

Fosil primata besar di Pulau Jawa

Di ruang lainnya kita melihat fosil hewan yang hidup di lautan, seperti kerang-kerangan dan lain-lain.

Fosil kerang

Berjalan lagi ke arah barat kita melhat sejarah gunung api dan pembentukan pulau di Indonesia. Di ruangan ini dipamerkan foto-foto dan lansekap gunung api.

Ruang pamer sejarah gunung api

Hanya segitu koleksi Museum Geologi. Jadi dapat disimpulkan di sayap kiri bangunan museum berisi sejarah pembentukan daratan dan pulau, seangkan di sayap kanan berisi koleksi manusia purba dan hewan purba. Di lantai dua tidak ada koleksi yang bisa dilihat (ketika saya datang masih direnovasi). Sebaiknya ada ruang audio visual yang menampilkan film sejarah geologi agar lebih menarik bagi pengunjung. Oh iya hampir lupa, di halaman museum kita dapat melihat koleksi batu-batu besar dan alat-alat pengeboran minyak. Harus diakui koleksi museum tidak terlalu banyak, tapi lumayanlah untuk menambah pengetahuan sejarah geologi Indonesia, khususnya bagi siswa sekolah.

Tulisan ini dipublikasikan di Seputar Bandung. Tandai permalink.

21 Balasan ke Ada Dinosaurus T-Rex di Museum Geologi Bandung

  1. Asop berkata:

    Iya, saya masih ingat waktu dulu saya SMP kelas 1 (atau SD ya? lupa…) ke Museum Geologi. Paling saya inget itu ya kerbau purba. Bagi saya yang dulu masih kecil, kerbau tersebut tampak besar sekali. Tanduk tajamnya sangat mengerikan. Saya membayangkan, “Gimanaaaa ya kalo kena tusuk itu tanduk?” :mrgreen:

  2. langitlembayung berkata:

    Film dokumenter yang disajikan juga menarik lho, Pak…

  3. Betha berkata:

    “…Sejak kemunculan film Jurrassic Park satu dekade lalu, pamor hewan ini melejit….”

    Film Jurrassic Park pertama kali muncul tahun 1993, jadi tepatnya sudah 1 dekade + 8 tahun.

  4. julimar berkata:

    Terima kasih atas kunjugannya dan ulasannya tentang Museum Geologi. Sekedar informasi, koleksi yang dipamerkan di Ruang Peragaan sebenarnya hanya 10% dari seluruh koleksi Museum Geologi. Kami juga memiliki ruang auditorium untuk pemutaran film. Koleksi kami berupa berbagai film yang berkaitan dengan geologi baik buatan sendiri maupun produksi pihak lain. Kami juga memiliki studio audio visual sendiri di lantai 2 tempat kami memproduksi film-film yang ditayangkan di auditorium. Jika datang lagi ke Museum Geologi, silakan nonton di auditorium ya…

  5. elsa berkata:

    bisa nggak pemandu di geologi ditambah ???

  6. rila salsabila berkata:

    SAYA PENAH datang ke siniii

  7. rila salsabila berkata:

    MUSEUM GEOLOGI BANDUNG…

  8. zhey rico berkata:

    Waw. bagus dan cukup lengkap juga ya!!
    ini semua ditemukan disekitar nusantara atu ada kiriman dari luar negri??

    Bisa jadi pilihan liburan nanti ni.

  9. 1000bulan berkata:

    yg pastin’a keren abissss deh ….

  10. Regin berkata:

    Hebat Dino ama manusia purba

  11. Regin berkata:

    Keren ya bisa dapat tengkoraknya wew

  12. ninjaz155 berkata:

    cuuih yg bju ijo sapa????

  13. putri berkata:

    hey siapa aja yg ke musium geologi

  14. Nenk Solihat berkata:

    InsyaAllah tgl 22 Nov 2012 ini sy beserta anak didik sy akan mengunjungi museum geologi sbg kegiatan rutin sekolah tiap tahun..

  15. Tino Trusno S,Pd berkata:

    sebenarnya fosil tulang dinosaurus di museum geologi itu asli , namun tidak semua kerangka ada di fosil tersebut .. hanya beberapa bagian saja . Nah , tulang aslinya itu digabungkan dengan replika tulang nya sehingga fosil nya pun lengkap

  16. julimar berkata:

    Untuk pak Tino Trusno: kerangka dinosaurus (T-rex) yang ada di Museum Geologi adalah repiika (bukan asli, tapi dibuat sesuai dengan dimensi asli). Fosil-fosil hewan vertebrata lainnya yang adal di Ruang Sejarah Kehidupan 90% asli dan ditemukan di wilayah Indonesia. Fosil-fosil tersebut terlihat lengkap karena telah dilakukan rekonstruksi atas fosil tulang-belulangnya dan dalam proses tersebut bagian yang hilang (tidak ditemukan dalam penggalian) telah dibuatkan replikanya dan disambungkan pada fosil aslinya agar didapat bentuk riil sebagaiman ketika individu tersebut hidup pada masa lalu. Bagian asli dan repliika tampak dibedakan agar pengunjung tahu bahwa tidak semua bagian kerangka tersebut ditemukan.

  17. terima kasihnya atas infonya bagus dan berguna

  18. nina novianty berkata:

    Gila….takjub bgt ternyata ada binatang sebesar itu wah…. wah….wah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s