Sayur

Anak saya yang bungsu (kelas 9 SMP), yang selama ini selalu menolak makan sayur, tiba-tiba pada suatu siang meminta makan pakai sayur bayam. Nasi dengan sayur saja, tanpa pakai yang lain.

Kami pun terperangah. Nggak salah dengar nih? Dengan sigap saya siapkan tumis sayur bayam dan dia makan nasi dengan sayur itu saja. Tidak apa-apalah tanpa protein dulu, ini permulaan yang baik mau makan sayur. Selama ini dia kan  ogah sayur. Biarpun  di rumah hampir setiap hari saya masak sayur dan ganti-ganti rupa, misalnya cah kangkung cabe rawit, sop sayur, tumis kangkung, tumis bayam, beli sayuran di warung makan, tetap saja dia tidak tertarik.

“Kok tiba-tiba ingin makan sayur, dek?”, tanya saya.

Si bungsu diam cengengesan, tidak mau menjawab. Hmmm…saya menduga-duga, mungkinkah perubahan ini karena dia nonton video di YouTube tentang dampak jika tidak mengkonsumsi sayuran? Atau setelah baca-baca artikel kesehatan di internet? Atau dapat pencerahan setelah ngobrol dengan teman sebayanya pakai Line, atau Zoom?

bayam

Zaman pandemi begini anak-anak lebih banyak pakai internet, nonton YouTube, dan ngobrol dengan temannya di dunia maya.  Ada juga manfaatnya nonton YouTube jika ketemu konten yang membuatnya tersadar atau tercerahkan. Saya saja yang selalu khawatir, khawatir konten apa yang ditonton anak.

Wallahu alam. Apapun itu sebabnya patut disyukuri dia mau makan sayur. Kejadian ini sekali lagi menyadarkan saya bahwa kita tidak bisa memaksa anak makan apa yang kita maui atau menurut kita baik. Pada saatnya nanti dia juga akan makan sendiri apa yang dulu dia tidak mau. Kita sendiri yang orang dewasa juga begitu kan? Dulu tidak suka ini itu, tetapi sekarang malah suka.

Saya masih ingat saat anak-anak masih balita. Anak saya yang sulung susah sekali makan. Makan ini nggak mau, makan itu nggak mau. Saya takut saja dia kekurangan gizi. Tiap kali timbang badannya selalu sedih kok nggak naik-naik.

Ketika konsultasi ke dokter anak, dr. Nurrachim di Antapani, saya bertanya kenapa anak saya susah sekali makan meskipun sudah dicoba segala rupa bahkan sampai ‘dipaksa’.

Dokter Nurrachim berhenti sejenak menulis resep, lalu dia memandang saya, dan berkata:

“Bapak kalau disuruh atau dipaksa makan tetapi kalau bapak sendiri tidak mau, bagaimana?”

Saya terdiam. Saya sudah tahu jawabannya. Ya betul, kalau kita lagi nggak nafsu makan, nggak mau makan, lalu disuruh makan, tentu kita tidak mau meski dipaksa sekalipun.

“Begitu juga anak. Dia tahu kapan harus makan. Tubuhnya akan mengirim sinyal kapan perlu nutrisi. Nanti juga dia akan mau makan”, lanjut dr Nurrachim, seakan tahu jawaban saya.

Benar apa yang dikatakan dokter Nurrachim. Kita tidak bisa ‘memaksa’ anak kita makan kalau memang dia tidak mau.  Kebanyakan orangtua khawatir jika anak susah makan.  Apa yang kita khawatir seperti anak akan kurus, kurang gizi, dan sebagainya ternyata tidak terjadi. Pada saatnya nanti dia juga akan mau makan. Si sulung yang dulu susah makan sekarang doyan makan. Apa saja dimakannya dan tidak menolak makanan apapun. Mungkin juga karena semua anak saya dalam taraf pertumbuhan (remaja) sehingga sekarang suka makan. Tubuhnya sendiri yang mengirim sinyal sehingga suka makan. Apalagi si bungsu sekarang mau makan sayur. Itu kan sesuatu banget.

Pos ini dipublikasikan di Gado-gado. Tandai permalink.

2 Balasan ke Sayur

  1. ikhwanalim berkata:

    Mangkoknya mantap, pak. Suatu merek mie instan. Hehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.